Breaking News

Sejarah Tentang Jean Michel Basquiat

Sejarah Tentang Jean Michel Basquiat – Jean Michel Basquiat hadir dengan banyak barang bawaan untuk kunjungan singkat di planet Bumi. Retrospektifnya membangkitkan segalanya mulai dari Matisse dan Minimalisme hingga mitos Afrika dan sejarah Afro-Amerika.

Sejarah Tentang Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Ini menyebutnya modernis terakhir, “mungkin pelukis besar terakhir abad kedua puluh.” Dalam jejak visualnya tentang Ekspresionisme Abstrak dan teksnya yang menggemakan Jim Crow dan Charlie Parker, Museum Brooklyn merasakan bobot sejarah.

Lupakan semua itu. Sampai kematiannya pada tahun 1988, mungkin tidak ada pelukis lain yang hidup begitu teguh di masa sekarang. Itu bisa membuat karyanya sangat fasih atau langsung memukau. Itu membuatnya menjadi model penting dan berbahaya bagi para seniman bahkan hingga hari ini.

Ketenaran dan kesucian

Jean Michel Basquiat mengerti tentang bagasi. Seorang penduduk asli New York di lingkungan East Village yang sementara, dia tahu jalannya. Sebagai anak dari kelas menengah kulit hitam Brooklyn, ia merasakan manfaat pendidikan, beban kesuksesan, batas toleransi Amerika, dan tekanan untuk berperan sebagai penjahat. Kekasih kolektor sebelum terbakar pada usia dua puluh tujuh, ia masih menjadi anak poster untuk perdebatan tentang akar prestasi rendah. Dia hampir bisa menyerupai sahabat pahlawan dan pelindung masa kecil di The Fortress of Solitude , hanya Mingus karya Jonathan Lethem yang berakhir di penjara daripada mati karena overdosis.

Baca Juga : Karya Seni Jean Michel Basquiat Yang Sangat Berpengaruh 

Setiap orang memiliki sesuatu untuk diproyeksikan padanya. Media menemukan artis pusat kota yang trendi tinggal di pinggir. Konservatif menemukan naif palsu mereka hidup dari rasa bersalah liberal, dan dealer baru, Anina Nosei, menemukan superstar. Dalam film pertamanya, Julian Schnabel menemukan kontradiksi dari lingkarannya sendiri. Ketika Basquiat nya bertemu Andy Warhol dalam dekade terakhir Warhol , orang hampir tidak tahu siapa yang harus disebut bodoh. Tentunya Andy Warhol sendiri tidak.

Basquiat dengan senang hati memproyeksikan hal-hal ke dirinya sendiri. Tentunya artis tercepat dan paling ego driven bahkan setelah Neo Ekspresionisme, ia mengelola karirnya seperti jarum jam. Dimulai dengan grafiti, hanya menandatangani SAMO , ia mengembangkan reputasi dan suasana misteri tanpa benar-benar harus menandai kereta.

Dengan pegangan yang berarti “sama tua”, dia memainkan insting jenius sambil membiarkan dia tahu lebih baik. Dia berpesta di Mudd Club, berkencan dengan Madonna jauh sebelum Madonna membuat karya seni, dan dipamerkan di Times Square Show 1980 dan pameran “New York/New Wave” PS 1, yang bersama-sama meluncurkan seni di luar Soho. Serahkan pada orang lain untuk memutuskan mana yang paling penting.

Museum Brooklyn tidak menyukai karier kontradiksi, apalagi kedangkalan. Itu bahkan tidak akan menerima pengaruh pada seniman jalanan hari ini, seperti Barry McGee dan SWOON . Ia ingin menyelamatkan Basquiat dari momennya di komidi putar dunia seni. Ini memproyeksikan seorang seniman yang sadar akan dirinya sendiri dan sepanjang masa.

Retrospektif datang bermandikan kesucian. Dua lantainya menutupi hampir setengah dekade, tahun-tahun singkat setelah Klub 57 di East Village, tetapi mereka berhenti belasan kali untuk teks dinding yang rumit termasuk (serius) kesaksian dari guru kelas dua Basquiat. Untuk menghormati ayah Haiti dan ibu Puerto Rico-Amerika, teks datang dalam tiga bahasa. Setiap bulan tampaknya menandakan tahap baru dalam karir yang tangguh, dengan penguasaan lebih lanjut dari bentuk, media, dan kiasan budaya. Ketika mencapai kematiannya, kurator mau tak mau menambahkan “kebetulan”. Jelas tidak ada seorang pun dari perawakan mulia dan watak manis seperti itu yang bisa bermain-main dengan penghancuran diri.

Pemilihan juga mengumumkan kehebatan. Ini meremehkan sebagian besar outputnya, garis besar cepat yang dikelilingi oleh kata-kata tebal dan bidang putih. Ia lebih menyukai lukisan-lukisan Basquiat yang lebih besar, dengan hamparan warna yang luas dan ikatan yang lebih kuat dengan tradisi pelukis, dan rangkaian kata-kata yang lebih padat dari tahun-tahun terakhirnya. Saya juga tidak mengeluh sama sekali. Lukisan-lukisan yang paling berwarna menunjukkan yang terbaik darinya, dengan gambar-gambar kegelapannya yang paling gelap dan paling intens. Detail mereka mengantisipasi tren saat ini, termasuk pengaruh kartun dan seni luar .

Panggung tengah

Namun, kisah seorang hipster yang sok suci harus dipikirkan. Ini menanggapi tuduhan fasilitas dengan kata-kata yang mudah. Di satu sisi terletak kepolosan, sifat, dan kedekatan. Di sisi lain terletak pengalaman, budaya, dan kesadaran. Benar, seorang siswa kelas dua yang manis dapat bercita-cita untuk menjadi hebat, tetapi itu juga merupakan bagian dari mitos.

Sebagai warisan yang paling abadi, dekade Basquiat meledakkan mitos. Ia melakukannya dengan kegagalannya, termasuk hilangnya begitu banyak nyawa. Sebagai mungkin karyanya yang paling mengharukan, Basquiat menciptakan sebuah tugu peringatan untuk Andy Warhol. Pintu berengselnya menunjukkan batu nisan. Tanda-tandanya yang sederhana membangkitkan apropriasi Warhol dan juga milik Basquiat. Ini menunjukkan seorang seniman sadar akan apa yang berhutang pada kariernya kepada orang lain, tetapi juga tentang risikonya sendiri yang meningkat dan hasil yang berkurang.

Dekade ini melakukannya dengan keberhasilannya juga. Jika Basquiat menjadi sensasi dalam semalam, ia meletakkan dasar untuk taruhan yang lebih tinggi dan aksesibilitas seni yang lebih besar sekarang, di mana citra artis adalah semua citra. Yang terpenting, dekade itu melakukannya dengan mengubah istilah kesuksesan. Dengan seni East Village , avant-garde menangkap arus utama, dan seni pertunjukan menjadi seni sebagai pertunjukan. Basquiat mencapai kesuksesan dengan menciptakan citra luarnya sendiri. Dia tidak perlu meraih keabadian karena dia tidak pernah meninggalkan panggung. Diri Neo-Ekspresionisme sendiri telah menjadi proliferasi tanda.

Di tengah hampir setiap lukisan, ia menempatkan pria kulit hitam tua yang sama, menikmati benteng kesendiriannya. Perempuan hampir tidak muncul, bahkan sebagai objek keinginan. Terlepas dari putaran di Manet’s Olympia , dengan pelayan kulit hitamnya yang sering terlupakan, saya hanya menangkap kata mujer yang tertulis , kosong dari referensi. Selain itu, pergeseran fokus dari Olympia ke pelayannya membuat apa yang disodorkan Edouard Manet atau Wardell Milan ke wajah seseorang tidak terlihat, seorang wanita santai yang berani melihat ke belakang. Cat sebagian besar melenyapkan kedua angka itu. Basquiat dan keinginannya telah pindah.

Semua saluran sejarah hitam melalui tokoh sentral itu. Basquiat mengagumi musik jazz , terutama bebop. Namun dia memperlakukan musik bukan sebagai nenek moyang, yang lain untuk pahlawan, tetapi sebagai lingkungannya. Saya membayangkan itu diputar di studionya saat dia bekerja. Sebuah lukisan hitam melingkar besar, dengan lingkaran interior putih tidak beraturan, permainan kata-kata pada dua objek fisik yang dia tahu pasti—cat dan vinil. Pada tahun-tahun berikutnya, ia mengacu pada roh-roh Afrika, tetapi sebagai dewa dan penipu yang dapat berasimilasi dengan potret senimannya.

Avatar Basquiat mengambil banyak peran sulit dipahami, menipu, sedih, ironis, tanpa humor, terpotong-potong, dan utuh, tetapi selalu marah dan bangga. Menjelang awal pertunjukan muncul kepala yang sangat besar, garis hitamnya yang menyayat dipertinggi oleh warna primer, terutama merah tua. Pada akhirnya, pria itu telah menyusut menjadi beberapa, sosok tongkat kecil, seperti korban kematian dini di East Village. Di antara datang seniman, pejuang, dan raja, dengan jejak studio, pedang, atau mahkota. Mereka menderita, dan mereka berteriak, tetapi Basquiat tidak pernah secara terbuka berperan sebagai korban, tidak pernah meninggalkan panggung, dan tidak pernah, tidak pernah melarikan diri dari masa kini.

Disini dan sekarang

Segalanya tampak ada di sini dan sekarang, dimulai dengan tindakan komposisi. Sebagian besar tanggal retrospektif dari hampir delapan belas bulan, oleh seorang seniman yang hampir tidak mabuk. Pada tahun 1982 ia menghasilkan lebih dari satu pekerjaan setiap hari, kadang-kadang hingga lima belas kaki panjangnya. Tidak mengherankan, ia menempel pada media yang cepat kering olesan besar akrilik, kata-kata di stik cat hitam, sedikit cat semprot. Siapa yang punya waktu untuk menunggu besok?

Di antara orang tuanya dan jalan-jalan di New York City, dia pasti telah mendengar banyak cerita, tetapi dia tidak menceritakannya kembali dalam bentuk gambar. Pahlawan menghadapi warisan penindasan, tetapi sebagai kata-kata, sering diulang-ulang pada satu kanvas. Mississippi, kaum liberal yang menjengkelkan, ironi polisi kulit hitam—bahkan pilihan musuh menyiratkan fokus pada masa lalu, belum lagi seorang seniman yang cukup percaya diri untuk menatap para pendukungnya.

Tentu saja, Basquiat juga melihat banyak cerita, terutama dalam seni modern. Dan mereka juga memiliki cara untuk beralih ke present tense. Lukisan kata berasal dari kolase, dan kombinasi ego dan fasilitas apa pun mengingatkan Pablo Picasso . Namun, Kubisme membongkar visi, seiring dengan perbedaan antara lukisan dan kutipan dari masa lalu. Basquiat mengimpor kata-kata dan gambar ke dalam satu bidang cat.

Sebuah konfrontasi kata dan citra laki-laki juga membuat saya berpikir tentang Pollock sebelum menetes , seperti dalam aritmatika berpura-pura Pria dan Wanita. Namun, Pollock berusia tiga puluhan masih mencari Jungian yang tidak sadarkan diri. Basquiat menantang penonton yang sadar untuk menghadapi fakta.

Penampilannya terlalu seperti pertunjukan satu orang, tetapi present tense-nya tetap hidup. Reputasinya memang jatuh beberapa saat setelah kematiannya, yang mungkin menjelaskan mengapa retrospektif paling sering mengacu pada koleksi pribadi yang dibangun, tidak diragukan lagi, dalam iklim yang lebih ramai. Acara ini mampu memilih dan memilih di mana Basquiat tidak akan melakukannya, tetapi terlalu banyak yang muncul tanpa berpikir dan tetap berulang. Namun, itu tidak terlihat tidak relevan. Jalan buntu dari kehidupan yang singkat dan adegan East Village yang berumur pendek telah memperoleh makna baru.

Hitam yang sama berfungsi untuk teks dan gambar, seperti campuran kata dan gambar yang begitu lazim dalam lukisan sekarang. Fokus pada “sikap” meluas ke fotografi sekarang dan tidak hanya di pusat kota. Wanita saat ini menggambarkan diri mereka sebagai orang yang sadar, bangga, berbahaya, atau terluka. Cecily Brown atau Chloe Piene bisa jadi menggunakan garis kasar Basquiat, warna garang, dan asumsi penonton pria kulit putih. Orang dapat melihatnya sebagai mata rantai yang hilang antara istirahat klasik Cy Twombly dan seorang wanita telentang. Orang dapat melihatnya sebagai jembatan antara era Jungian dan terapi obat, dengan semua kepuasan dan efek samping yang menyertainya.

Kembali ke masa sekarang

Sebagai jembatan antara era sendiri, saya hanya kembali perlahan ke hadiah pribadi saya. Aku berjalan sepanjang perjalanan pulang.

Ini bukan pertama kalinya saya berjalan kaki dari Museum Brooklyn ke Manhattan, kesempatan untuk bersantai dan menikmati pertunjukan. Saya telah melakukannya terakhir kali setelah potret Sargent musim gugur yang lalu. Saya mengambil rute yang berbeda kali ini bukan melalui koneksi yang indah seperti Park Slope, Carroll Gardens, dan Brooklyn Heights, tempat Basquiat mendapatkan persetujuan guru itu. Saya memang melewati East Village, yang membantunya mencapai ketenaran. Namun saya mengambil Jembatan Williamsburg alih-alih Jembatan Brooklyn, melewati Fort Greene dan Clinton Hill, distrik bersejarah yang meraba-raba kemiskinan, gentrifikasi, dan kemungkinan kelas menengah kulit hitam.

Saya ingin melihat beberapa galeri Brooklyn dan Lower East Side lebih jauh. Tetapi saya juga ingin merenungkan kontradiksi dalam kehidupan setiap warga New York dan tentu saja dalam hidupnya. New York dan orang-orangnya selalu hidup di jalanannya, terutama jalanan yang sering tidak terlihat. Orang terkadang mencoba untuk melupakan masa lalu mereka atau memanfaatkannya untuk tujuan baru, dan terkadang kota meninggalkan mereka . Basquiat menikmati gambar yang dipinjam dari orang-orang yang paling ingin dia lupakan.

Museum Brooklyn menginginkan keduanya, sama seperti artisnya. Ia menginginkan penghargaan untuk keseriusan yang tinggi, dengan distorsi dalam seni Basquiat yang menyertainya. Dan, seperti renovasi dan ” Open House ” tahun lalu, ia menginginkan sentuhan yang lebih besar dengan komunitas Brooklyn. Kadang-kadang itu menarik keduanya sekaligus, seperti semua teks dinding dalam tiga bahasa, bersaksi tentang warisan campuran seniman dan aksesibilitas museum. Ini juga berhasil: pengunjung tidak terlihat seperti pelanggan Met yang biasa, dan mereka senang berada di sana.

Saya telah pergi di tempat pertama karena kontradiksi. Seniman itu selalu tampak tidak konsisten, paling buruk, dangkal, dan sangat mementingkan diri sendiri, dengan ego laki-laki yang jelas. Namun artis wanita yang saya kenal sangat ingin melihat pertunjukan itu. Tanda-tandanya yang fasih, baik teks maupun gambar-gambar yang dicoret-coret, berbicara kepada representasi diri mereka sekarang. Apakah Basquiat mengutamakan egonya dan meninggalkan kata-kata di latar belakang? Mungkin, tetapi sistem tanda dan ketidaksadaran selalu memiliki kehidupannya sendiri