Breaking News

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat – Di kota yang mengagungkan seniman sukses dalam mode bintang rock, Jean Michel Basquiat tampak diberkati.

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Ketika ia meledak ke dunia seni pada tahun 1981, lukisannya tentang tokoh-tokoh yang menderita dipuji oleh beberapa kritikus sebagai karya jenius. Pengagum mengepungnya di klub malam terpanas Manhattan. Penjualan karya seninya menghasilkan jutaan dolar.

Mr Basquiat berusia 27 tahun ketika ia ditemukan tewas di apartemennya di East Village pada 12 Agustus dari apa yang teman-teman katakan adalah overdosis heroin. Penyebab pasti kematiannya menunggu hasil tes oleh pemeriksa medis Kota New York, yang akan memakan waktu beberapa hari lagi.

Mr Basquiat adalah yang paling terkenal dari hanya sejumlah kecil seniman kulit hitam muda yang telah mencapai pengakuan nasional. Pakar seni menyebut kematiannya sebagai tragedi pribadi dan kerugian besar bagi dunia seni. Sementara Mr. Basquiat secara lahiriah menikmati kehidupan seorang seniman dan sosial ajaib, ia dipandang oleh banyak teman, pedagang seni dan kritikus sebagai bintang yang buruk. Teman Mengatakan Dia Dieksploitasi.

Ada yang bilang dia benci menjadi pria kulit hitam yang nasibnya dipelintir oleh keinginan juri kekuatan artistik yang serba putih. Yang lain mengatakan dia merindukan ketenaran tetapi dihancurkan oleh bebannya. Beberapa teman percaya bahwa pedagang dan kolektor seni yang rakus mengeksploitasinya. Ada yang mengatakan kekayaan memberi makan nafsu lama untuk obat-obatan.

”Seseorang tahu sejak awal bahwa dia akan menjalani rentang waktunya sendiri, Henry Geldzahler, mantan kurator seni abad ke-20 di Museum Metropolitan dan mantan Komisaris Urusan Kebudayaan Kota New York, mengatakan. ”Dia hidup sangat tinggi, sangat cepat, dan dia melakukan banyak hal hebat.

Perjuangan Mr. Basquiat mengisyaratkan bahaya yang ditimbulkan oleh ketenaran dan kekayaan yang cepat di dunia artistik tahun 1980-an. Tapi itu tidak berbeda dengan perjuangan banyak anak muda berbakat dalam olahraga, bisnis dan bidang lain di mana bakat yang tidak biasa tidak hanya melahirkan penghargaan tetapi juga tuntutan yang tak tertahankan untuk kesuksesan yang lebih besar.

Baca Juga : Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

Banyak rekan Mr. Basquiat mengakui bahwa mereka mengetahui masalah narkoba yang berkembang, dan beberapa mengatakan mereka telah mendesaknya untuk mengurangi atau menghentikan penggunaan narkoba. Tetapi hanya satu teman – Andy Warhol, idola Mr. Basquiat yang tampaknya memiliki pengaruh.

Pabrik Mr. Warhol terkenal dengan obat-obatan dan eksperimen seksualnya serta seninya. Tetapi teman-teman mengatakan bahwa artis tersebut menghalangi Mr. Basquiat untuk menggunakan heroin, dan bahwa kematian Mr. Warhol tahun lalu menghilangkan salah satu dari sedikit kendali atas perilaku lincah Mr. Basquiat dan nafsu untuk narkotika.

Saya berbicara dengan beberapa temannya dalam lima hari terakhir, kata Basquiat dalam sebuah wawancara tak lama setelah kematian putranya. Saya berkata, ‘Anda memiliki nomor telepon saya. Jika Anda tahu dia memiliki masalah narkoba, mengapa Anda tidak menelepon saya?

Gerard Basquiat dan yang lainnya mengatakan Jean Michel harus dikenang bukan karena kematiannya tetapi karena bakat artistiknya yang luar biasa. Precocity dan Kepolosan Sosoknya yang pemarah dan primitif, yang diwarnai dengan berani di atas kanvas dan pada benda-benda sehari-hari seperti pintu dan lemari es, dinilai oleh para kritikus untuk menunjukkan kedewasaan yang menakjubkan dan keluguan yang langka di kalangan seniman kontemporer.

Basquiats telah dijual di lelang baru-baru ini dengan harga antara $ 32.000 dan $ 99.000, dan mereka “sangat dicari oleh kolektor Eropa dan Amerika,” kata Susan Dunne, kepala penjualan seni kontemporer di Christie’s. Walter Hopps, direktur Koleksi Menil di Houston, mengatakan tentang Mr. Basquiat: Ketika dia pandai dalam apa yang dia lakukan, yang sering kali, dia adalah yang terbaik.”.

Namun Mr Basquiat sendiri tampaknya merasa bahwa dia tidak terhormat di lingkaran seni New York yang erat, kata teman-temannya. Dia dikatakan sakit hati karena karyanya ditampilkan secara luas di museum-museum Eropa, tetapi hanya sesekali di museum-museum dan galeri-galeri besar di New York.

Dia benar-benar ingin karyanya dilihat apa adanya, sebagai karya seni yang penting,” kata Tony Shafrazi, pemilik galeri Manhattan. Dia takut karyanya tidak akan terlihat sampai dia mati.” Tidak Dianggap Serius.

Leave a Reply

Your email address will not be published.