Jean-Michel Basquiat Adalah Bintang Mode Nomor Satu Di Dunia Seni

Jean-Michel Basquiat Adalah Bintang Mode Nomor Satu Di Dunia Seni – Jean-Michel Basquiat memulai pameran retrospektif di London. Melihat ke belakang, dia memiliki selera mode yang sangat bagus. Misalnya, David Hockney. Dasi rajutan warna primer dan kemeja rugby warna pastel, dengan jahitan lusuh di antaranya. Rasa ini tak tertandingi.

Jean-Michel Basquiat Adalah Bintang Mode Nomor Satu Di Dunia Seni

jean-michel-basquiat – Hal yang sama berlaku untuk Joseph Beuys, anggota Fluxus (gerakan seni avant-garde yang berkembang di tahun 1960-an), yang melakukan pekerjaan yang baik dengan mencocokkan celemek Jerman dengan jaket lapangan dan topi lembut. Juga, dengan jeans dengan ujung terlipat, jaket kerja, dan rokok di mulut, tidak ada yang bisa mengalahkan Jackson Pollock.

Lukisan rambut gimbal yang “ditemukan” oleh Andy Warhol di sebuah restoran di New York pada tahun 1980 menjadi tokoh terkemuka di dunia seni dengan karya neo ekspresionis yang membakar mata pemirsa. Dengan pendekatan tanpa kompromi, saya merebut hati rekan-rekan saya.

Pelukis “Saya tidak mendengarkan apa yang kritikus katakan. Saya adalah orang yang membutuhkan kritikus untuk mengetahui apa itu seni. Ini adalah cerita terkenal yang dikatakan Basquiat, “Saya tidak mengenal siapa pun.” -Dan dia mendapatkannya banyak perhatian dari dunia mode dengan gaya yang tidak dapat ditiru oleh orang lain.

Basquiat tidak pernah mengenyam pendidikan formal di bidang seni. Ia mengasah kemampuannya dalam kelompok seniman grafiti “SAMO” yang aktif di New York pada akhir 1970-an dan awal 80-an. Dan kenaifan keras kepala yang terlihat dalam pekerjaan itu tercermin dalam lemari pakaiannya. Misalnya, bahkan jika saya mengenakan kemeja kancing Oxford gaya rapi, saya membiarkan kancing di kerah tidak dikancing dan mengikatnya dengan dasi rajutan berwarna kacang.

Baca Juga : Rekor Yang Bagus Untuk Jean-Michel Basquiat

Saya membelinya dari merek mewah yang terkenal dipesan lebih dahulu, dan saya mengenakan setelan kasar dan bahkan melukis tanpa alas kaki. Ada juga kasus di mana saya mengaitkan blazer gaya liga ivy yang tampak bijaksana pada T-shirt atletik yang suram. Terkadang dia terlihat seperti bintang rock, meskipun dia mengenakan mantel usang yang akan menurunkan statusnya jika dikenakan oleh selebritas lain.

Basquiat sering terlihat di tempat tidur dengan Madonna, teman Keith Haring, dan minum koktail sampanye di Mr. Chau, sebuah restoran populer di Manhattan. Pada tahun 1987 ia juga menjadi model untuk koleksi Comme des Garcons. Kedua setelan abu-abu yang dia kenakan saat itu kebesaran dan akan terlihat konyol bagi orang lain, tetapi Basquiat terlihat elegan.

Basquiat selalu merupakan campuran dari elemen-elemen yang saling bertentangan—seorang pria urban yang modis, dan pada saat yang sama adalah pendatang baru yang licik. Dia cukup keren untuk menakut-nakuti lawannya, 100% bergaya, dan tahu persis apa yang dia lakukan, kata Peter York, seorang penulis, jurnalis, dan produser televisi. “Basquiat jelas terlihat bagus,” kata York.

Dia adalah orang yang sangat canggih dan menikmati permainan yang canggih. Dia lahir dan dibesarkan di keluarga kelas menengah yang khas (profesi ayah saya adalah seorang akuntan), tetapi tetap berperan sebagai orang dari Bronx. Basquiat memiliki pemahaman yang sangat canggih tentang bagaimana orang yang canggih akan melihat hal-hal yang tidak canggih, termasuk keberadaan “diri.

Jadi Basquiat tahu apa yang harus dilakukan dengan orang yang diwawancarai dan situasinya. “(York)
Pada masa Basquiat hidup, New York masih merupakan perbedaan yang jelas antara pusat kota dan pusat kota. Perbedaan wilayah dan kelas serta profesi orang-orang yang tinggal di sana juga sangat berbeda dari sekarang ini,” kata York.

Saat itu, seorang seniman yang tinggal di pusat kota seperti Basquiat menunjukkan kepada orang-orang Uptown “Tari Apache” yang disebut Tom Wolfe (penulis, jurnalis), kapitalis dan orang-orang di lingkaran sosial, Makan galeri seni yang mereka masuk dan keluar .Saya tidak menerima nilai-nilai Anda, “dan kemudian diam-diam bergumam, “Bawa aku bersamamu.” (kuk)

Para seniman pada saat itu terus menari tarian Apache sampai mereka tidak bisa menari lagi, dan mereka muncul di pembukaan galeri seni,” tawa York. “Cara Basquiat berperilaku dan cara berpakaian dipikirkan dengan baik.”

Desainer kostum John Donne menggambarkan gaya Basquiat sebagai “campuran inspirasi retro, hip-hop, rapi dan sakral.” Dan adalah salah satu nominasi Emmy dan bertanggung jawab atas desain kostum untuk film Basquiat tahun 1996 yang disutradarai oleh Julian Schnabel. Dalam karya ini, Jeffrey Wright memainkan karakter utama Basquiat, dan David Bowie memainkan mentor Andy Warhol.

Basquiat seperti anak kecil yang terpesona oleh pola dan warna dalam hal fashion dan sangat percaya diri dengan penampilannya. Dia terpesona oleh fashion dan pada saat yang sama mendefinisikan dan memperluas visinya. Saya pikir saya selalu menggunakan fashion untuk melakukan sesuatu. banyak hal. Baginya, fashion adalah cara lain untuk berekspresi di samping seni, dan terkadang dia sendiri menjadi kanvas.

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat – Pada pertengahan 1980-an New York, aliansi kreatif yang luar biasa terjadi antara dua seniman yang sangat berbeda.

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat

jean-michel-basquiat – Antara 1983 dan 1985, Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat berkolaborasi dalam serangkaian lukisan. Ditanya tentang hal itu pada saat itu, Basquiat ingat bahwa dia dan Warhol mengerjakan “sejuta lukisan” jumlah resminya adalah sekitar 150 kanvas.

Tabrakan antara ikon seni Pop dan enfant mengerikan muda menyebabkan beberapa pertunjukan, termasuk satu di galeri Tony Shafrazi di New York, disertai dengan foto publisitas Warhol dan Basquiat dalam sarung tinju. Itu mendapat sambutan yang beragam dari para kritikus. Dalam tiga tahun, kedua artis itu meninggal: Warhol pada 1987 setelah operasi kandung empedu (tidak rutin, seperti yang sering diklaim), Basquiat pada 1988 karena overdosis.

Tapi seberapa kuat usaha yang luar biasa ini, dan apa sifat dari hubungan itu? Penulis drama Anthony McCarten, penulis nominasi Oscar dari Two Popes, telah mencoba membayangkannya dalam The Collaboration, sebuah drama yang dibuka di Young Vic minggu ini, disutradarai oleh Kwame Kwei-Armah dan dibintangi oleh Paul Bettany sebagai Warhol dan Jeremy Paus sebagai Basquiat. Kabarnya, itu akan segera menjadi film juga.

Hari ini kedua seniman dianggap hebat tentakel pengaruh mereka masih menjangkau seniman muda, legiun pameran museum, seni mereka menghasilkan jumlah yang menggiurkan di lelang. Tapi di pertengahan tahun delapan puluhan, reputasi mereka tidak terjamin.

Sekarang Warhol adalah ikon global, mudah untuk melupakan bahwa bintangnya sangat menurun,” kata Eleanor Nairne, kurator di belakang Boom for Real, pertunjukan Basquiat yang terkenal di Barbican pada 2017. Basquiat, sementara itu, adalah “seniman muda bertaraf global”, kata Nairne, tetapi karirnya masih dalam masa pertumbuhan.

Seperti yang ditunjukkan Nairne, awal hingga pertengahan tahun delapan puluhan di New York melihat “kelahiran yuppie, rasa booming di pasar seni dan perubahan total dari tempat [New York] 10 tahun sebelumnya, di mana ia akan mengajukan kebangkrutan”. Di tengah kemewahan dan kemewahan saat itu, dua kepribadian yang sangat berbeda ini bertabrakan.

Baca Juga : Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

Warhol menjalani kehidupan yang jauh berbeda dari budaya tandingan tahun 1960-an di studionya, Pabrik, tempat ia menciptakan karya terbaiknya mulai dari keluarga Marilyn, Liz-es, dan Jackie, melalui kecelakaan mobil dan kursi listrik, hingga film. mendokumentasikan demi-monde bohemian yang dia pelihara.

Setelah dia ditembak oleh Valerie Solanas pada tahun 1968 dan hampir mati, kehidupan dan seninya berubah keluarlah hantu-hantu yang tidak bereputasi buruk dan masuklah selebriti dan bahkan bangsawan, yang dia dokumentasikan secara obsesif dalam Polaroids dan lukisannya yang paling membosankan.

Dia membeli sebuah rumah di Hamptons, bepergian dengan Rolls, dan mendirikan Interview, awalnya sebuah majalah film, tetapi segera menjadi majalah selebriti (berspesifikasi tinggi). Pada tahun delapan puluhan, kebanyakan orang bertemu Warhol bukan melalui karya seninya tetapi melalui foto-foto kolom gosip tentang siapa pun yang bergaul dengannya di Mr Chow dan tempat-tempat VIP New York lainnya.

Tapi Basquiat, seperti banyak seniman generasi baru, masih mengagumi Warhol. Jennifer Stein, kolaborator awal, mengatakan bahwa artis Pop adalah “pahlawan hebat” muda Haiti-Puerto Rika, dan Basquiat menghargai buku Warhol tahun 1975, The Philosophy of Andy Warhol (Dari A ke B dan Kembali Lagi).

Tidak seperti Warhol, anak kelas pekerja Pittsburgh, Basquiat tumbuh dalam keluarga kaya di Brooklyn. Namun ia pertama kali membangun ketenaran di jalan-jalan New York, sebagai sastra, seniman grafiti filosofis SAMO (sebenarnya kolaborasi dengan Al Diaz, itu berarti “kotoran lama yang sama”).

Warhol dan Basquiat saling mengenal jauh sebelum kolaborasi mereka (yang, meskipun drama itu tidak memberi tahu kita hal ini, dimulai sebagai upaya tiga arah, dengan pelukis Italia Francesco Clemente, yang keluar setelah pameran pertama mereka). Awalnya, Basquiat, membuat kartu pos kolase dengan Stein, menjualnya seharga satu dolar dan Warhol membelinya. “Dia sudah memiliki rasa Basquiat sebagai karakter dan kepribadian dan tertarik,” kata Nairne. Warhol ingat bahwa Basquiat akan “duduk di trotoar di Greenwich Village dan melukis T-shirt dan saya akan memberinya $10 di sana-sini dan mengirimnya ke [restoran] Serendipity untuk mencoba menjual T-shirt di sana.”

Terobosan besar Basquiat datang dalam pameran New York/New Wave di galeri PS1 pada tahun 1981, di mana dinamisme dan keterusterangan lukisannya membuatnya dipuji sebagai Robert Rauschenberg yang baru Segera, segalanya menjadi “sedikit pisang”, seperti yang diingat Alanna Heiss, direktur PS1 pada tahun 1988.

Pasar Basquiat dengan cepat melonjak ia akhirnya bergabung dengan dealer terkenal pada masa itu, Bruno Bischofberger dan Mary Boone. Uang tunai mengalir, dan Basquiat melukis dengan subur dan hidup secara berlebihan. Kisah-kisah tentang pengeluaran uangnya sangat menggiurkan, seperti klise film tahun 1980-an tumpukan uang seratus dolar di atas meja di pesta-pesta, melukis dengan setelan desainer, menenggak anggur terbaik. Tapi dia juga mengembangkan kebiasaan yang akan membunuhnya: nafsu makan yang besar untuk kokain dan heroin. Bahwa dia berhasil menciptakan pekerjaan sebanyak yang dia lakukan sejujurnya adalah keajaiban.

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat – Di kota yang mengagungkan seniman sukses dalam mode bintang rock, Jean Michel Basquiat tampak diberkati.

Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Ketika ia meledak ke dunia seni pada tahun 1981, lukisannya tentang tokoh-tokoh yang menderita dipuji oleh beberapa kritikus sebagai karya jenius. Pengagum mengepungnya di klub malam terpanas Manhattan. Penjualan karya seninya menghasilkan jutaan dolar.

Mr Basquiat berusia 27 tahun ketika ia ditemukan tewas di apartemennya di East Village pada 12 Agustus dari apa yang teman-teman katakan adalah overdosis heroin. Penyebab pasti kematiannya menunggu hasil tes oleh pemeriksa medis Kota New York, yang akan memakan waktu beberapa hari lagi.

Mr Basquiat adalah yang paling terkenal dari hanya sejumlah kecil seniman kulit hitam muda yang telah mencapai pengakuan nasional. Pakar seni menyebut kematiannya sebagai tragedi pribadi dan kerugian besar bagi dunia seni. Sementara Mr. Basquiat secara lahiriah menikmati kehidupan seorang seniman dan sosial ajaib, ia dipandang oleh banyak teman, pedagang seni dan kritikus sebagai bintang yang buruk. Teman Mengatakan Dia Dieksploitasi.

Ada yang bilang dia benci menjadi pria kulit hitam yang nasibnya dipelintir oleh keinginan juri kekuatan artistik yang serba putih. Yang lain mengatakan dia merindukan ketenaran tetapi dihancurkan oleh bebannya. Beberapa teman percaya bahwa pedagang dan kolektor seni yang rakus mengeksploitasinya. Ada yang mengatakan kekayaan memberi makan nafsu lama untuk obat-obatan.

”Seseorang tahu sejak awal bahwa dia akan menjalani rentang waktunya sendiri, Henry Geldzahler, mantan kurator seni abad ke-20 di Museum Metropolitan dan mantan Komisaris Urusan Kebudayaan Kota New York, mengatakan. ”Dia hidup sangat tinggi, sangat cepat, dan dia melakukan banyak hal hebat.

Perjuangan Mr. Basquiat mengisyaratkan bahaya yang ditimbulkan oleh ketenaran dan kekayaan yang cepat di dunia artistik tahun 1980-an. Tapi itu tidak berbeda dengan perjuangan banyak anak muda berbakat dalam olahraga, bisnis dan bidang lain di mana bakat yang tidak biasa tidak hanya melahirkan penghargaan tetapi juga tuntutan yang tak tertahankan untuk kesuksesan yang lebih besar.

Baca Juga : Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

Banyak rekan Mr. Basquiat mengakui bahwa mereka mengetahui masalah narkoba yang berkembang, dan beberapa mengatakan mereka telah mendesaknya untuk mengurangi atau menghentikan penggunaan narkoba. Tetapi hanya satu teman – Andy Warhol, idola Mr. Basquiat yang tampaknya memiliki pengaruh.

Pabrik Mr. Warhol terkenal dengan obat-obatan dan eksperimen seksualnya serta seninya. Tetapi teman-teman mengatakan bahwa artis tersebut menghalangi Mr. Basquiat untuk menggunakan heroin, dan bahwa kematian Mr. Warhol tahun lalu menghilangkan salah satu dari sedikit kendali atas perilaku lincah Mr. Basquiat dan nafsu untuk narkotika.

Saya berbicara dengan beberapa temannya dalam lima hari terakhir, kata Basquiat dalam sebuah wawancara tak lama setelah kematian putranya. Saya berkata, ‘Anda memiliki nomor telepon saya. Jika Anda tahu dia memiliki masalah narkoba, mengapa Anda tidak menelepon saya?

Gerard Basquiat dan yang lainnya mengatakan Jean Michel harus dikenang bukan karena kematiannya tetapi karena bakat artistiknya yang luar biasa. Precocity dan Kepolosan Sosoknya yang pemarah dan primitif, yang diwarnai dengan berani di atas kanvas dan pada benda-benda sehari-hari seperti pintu dan lemari es, dinilai oleh para kritikus untuk menunjukkan kedewasaan yang menakjubkan dan keluguan yang langka di kalangan seniman kontemporer.

Basquiats telah dijual di lelang baru-baru ini dengan harga antara $ 32.000 dan $ 99.000, dan mereka “sangat dicari oleh kolektor Eropa dan Amerika,” kata Susan Dunne, kepala penjualan seni kontemporer di Christie’s. Walter Hopps, direktur Koleksi Menil di Houston, mengatakan tentang Mr. Basquiat: Ketika dia pandai dalam apa yang dia lakukan, yang sering kali, dia adalah yang terbaik.”.

Namun Mr Basquiat sendiri tampaknya merasa bahwa dia tidak terhormat di lingkaran seni New York yang erat, kata teman-temannya. Dia dikatakan sakit hati karena karyanya ditampilkan secara luas di museum-museum Eropa, tetapi hanya sesekali di museum-museum dan galeri-galeri besar di New York.

Dia benar-benar ingin karyanya dilihat apa adanya, sebagai karya seni yang penting,” kata Tony Shafrazi, pemilik galeri Manhattan. Dia takut karyanya tidak akan terlihat sampai dia mati.” Tidak Dianggap Serius.

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat – Jean-Michel Basquiat lahir pada 22 Desember 1960, di Brooklyn, New York. Ayahnya, Gérard, lahir di Port au Prince, Haiti, dan ibunya Matilde adalah penduduk asli New York keturunan Puerto Rico. Di rumah multikultural ini, sang seniman tumbuh dengan berbicara bahasa Spanyol, Prancis, dan Inggris.

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Basquiat menjadi anggota junior Museum Brooklyn, museum favoritnya, pada usia enam tahun. Pada musim semi 2018, museum menyelenggarakan One Basquiat sebuah pameran yang didedikasikan semata-mata untuk pemecah rekor artis Untitled (1982) yang dibeli di Sotheby’s oleh kolektor Jepang Yusaku Maezawa seharga $ 110,5 juta dolar — yang paling banyak dibayar untuk seniman Amerika di lelang.

Pada usia delapan tahun, Basquiat ditabrak mobil saat bermain di jalan dan menderita patah lengan dan luka dalam yang parah. Saat dia memulihkan diri, ibunya membawakannya buku teks kedokteran dasar Gray’s Anatomy . Gambar anatomi rinci volume itu membuka mata bagi seniman muda. Bertahun-tahun kemudian Basquiat menamai band kebisingan seni industrinya Gray (yang menghitung aktor Vincent Gallo sebagai anggota) sebagai penghormatan terhadap pengaruh awal ini.

Ayahnya mengusirnya dari rumah ketika dia putus sekolah pada usia tujuh belas tahun. Remaja tergores oleh – menjual kaus dan kartu pos yang ditandai dengan gambarnya, mengemis dan menabrak teman-teman. Makanannya yang miskin terutama terdiri dari anggur merah murah dalam jumlah banyak dan 15 kantong Cheetos.

Tag grafiti miliknya “SAMO” (singkatan dari “same old shit”) yang pertama kali menarik perhatian publik. Basquiat menciptakan “SAMO” dengan temannya Al Diaz ketika pasangan itu di sekolah menengah dan tag , yang sering menampilkan simbol hak cipta, dipasang di gedung-gedung di seluruh Manhattan dan Brooklyn antara tahun 1977 dan 1980. “Itu seharusnya menjadi logo , seperti Pepsi.” Basquiat kemudian mengatakan kepada penulis Anthony Haden-Guest. Akhir dari kolaborasi diumumkan pada tahun 1980 melalui tag yang menyatakan, “SAMO sudah mati.

Mahkota, motif artistik khas Basquiat, mengakui dan menantang sejarah seni Barat. Dengan menghiasi figur laki-laki kulit hitam, termasuk atlet, musisi dan penulis, dengan mahkota, Basquiat mengangkat artis-artis yang kehilangan haknya secara historis ini ke status bangsawan bahkan suci.

Basquiat menjadi program televisi akses publik penulis seni Glenn O’Brien, TV Party — pertama kali muncul di pertunjukan langsung pada tahun 1979 dengan kepala dicukur di tengah. Dua tahun kemudian ia muncul dalam film O’Brien, Downtown ’81, memainkan karakter yang hampir otobiografi.

Pusat perhatian cocok untuk Basquiat. Pada tahun 1980 ia muncul dalam video musik untuk lagu Blondie “Rapture.” Adalah vokalis utama Debbie Harry dan pacarnya Chris Stein yang membeli lukisan pertama Basquiat hanya dengan $200.

Baca Juga : Teman Dekat dan Kolaborator Basquiat Berbicara Melawan Iklan Jay-Z

Basquiat memperoleh momentum dengan pameran pertamanya Pertunjukan Times Square DIY yang terkenal yang dibuka pada bulan Juni 1980 di panti pijat yang ditinggalkan di Seventh Avenue. Pameran perintis ini juga menampilkan karya Keith Haring, Kiki Smith, Jenny Holzer dan Kenny Scharf.

Bersama Julian Schnabel, Kenny Scarf dan Francesco Clemente, Basquiat dianggap sebagai salah satu tokoh Neo-Ekspresionisme, sebuah gerakan seni yang menegaskan kembali keutamaan sosok manusia dalam seni rupa kontemporer. Pada tahun 1996 sesama Neo-Ekspresionis Schnabel menyutradarai sebuah film biografi kehidupan kacau artis dengan Jeffrey Wright dibintangi sebagai Basquiat dan David Bowie sebagai Warhol.

Pada tahun 1982, pada usia 21 tahun, ia menjadi seniman termuda yang pernah berpameran di Documenta di Kassel, Jerman, ketika hampir 60 lukisannya ditampilkan di pameran bergengsi tersebut.

Dia bergabung dengan galeri Annina Nosei pada tahun 1982, dan mengadakan pertunjukan one-man Amerika pertamanya pada musim semi tahun yang sama. Pada tahun 1984, Basquiat telah meninggalkan Annina Nosei untuk bergabung dengan pembangkit tenaga listrik dunia seni tahun 1980-an Mary Boone.

Dia bertemu teman seumur hidupnya dan mentor Andy Warhol pada tahun 1981 di hotspot larut malam Mr. Chow’s. Dealer Swiss Bruno Bischofberger kemudian menyarankan keduanya berkolaborasi dalam serangkaian lukisan, dan antara tahun 1983 dan 1985 pasangan itu membuat karya yang melapisi coretan grafiti virtuoso Basquiat di atas citra Pop yang cerah dari Warhol.

Pada tahun yang sama, Basquiat pindah ke Los Angeles di mana dia tinggal dengan galeri Larry Gagosian saat dia mempersiapkan pertunjukan solo yang akan datang di lokasi West Coast galeri. Madonna bahkan bergabung dengan mereka selama beberapa bulan.

Dengan kesuksesan komersial yang baru ditemukan, dia menghabiskan banyak uang untuk pakaian Armani, anggur mahal, dan hotel terbaik. “Dari kritis terhadap dunia seni, Jean-Michel tiba-tiba menjadi orang yang dikritiknya,” kata Keith Haring, teman lamanya. Tapi pemborosan bebasnya ditandai dengan ketidaksopanan – dia dikenal karena melukis di atas jas desainernya, meminjamkan sejumlah uang yang tidak senonoh, bahkan melemparkan uang kertas $100 dari jendela limusinnya kepada pengemis.

Basquiat meninggal karena overdosis obat yang tidak disengaja pada 12 Agustus 1988, di studio Great Jones Street miliknya. Dia berusia 27 tahun. Pada bulan-bulan sebelum kematiannya, artis bermasalah itu mengaku menggunakan seratus kantong heroin sehari. Kurator dan galeris Jeffrey Deitch menyampaikan pidato selama pemakamannya di Green-Wood Cemetery di Brooklyn.

Saya bukan orang yang nyata. Saya seorang legenda,” Basquiat pernah mengklaim. Nama dan gaya pribadinya yang unik telah menjadi titik referensi yang sering dalam budaya populer. Rekan asli Brooklyn Jay-Z, misalnya, terkenal sejajar dirinya kepada artis dalam lagunya tahun 2013 ” Picasso Baby ,” mengatakan ”Tidak sulit untuk mengatakannya, saya Jean-Michel yang baru.

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat – Mengapa dunia mode masih begitu terpaku pada Jean-Michel Basquiat? Bagaimana seorang seniman, 30-beberapa tahun setelah kematiannya, terus menjadi kolaborator yang konstan?

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Sebagian, itu adalah fakta bahwa tanah miliknya telah lama bermitra dengan agen lisensi Artestar, sehingga memastikan bahwa tanda tangan dan citranya akan muncul di T-shirt Off-White, topi Era Baru, dan bahkan seragam Peloton untuk tahun-tahun mendatang.

Tapi Basquiat juga memiliki cara tertentu untuk bergerak dan memiliki kecantikan yang luar biasa, yang membuatnya menjadi model landasan pacu yang sempurna untuk, katakanlah, pertunjukan Comme des Garçons musim semi 1987. Dia juga menggabungkan hasratnya dengan pakaian yang keren, berpose untuk New York Times Magazine pada tahun 1985 mengenakan power suit Armani yang penuh cat, bertelanjang kaki. Ini adalah jenis tarian yang kurang ajar dengan budaya konsumen yang biasanya terlalu mementingkan diri sendiri untuk dilakukan oleh para seniman saat ini.

Baru-baru ini, karya Basquiat muncul dalam koleksi Coach musim gugur 2020, yang hari ini meluncurkan koleksi tas, T-shirt, dan kaus yang dicetak dengan gambar artis, seperti mahkota dan dinosaurus. Kampanye ini dibuat oleh Micaiah Carter dan menampilkan Michael B. Jordan, Jennifer Lopez, Paloma Elsesser, Jon Batiste, dan keponakan Basquiat Jessica Kelly, untuk beberapa nama. Selain gambar, Coach akan merilis sejumlah video di media sosial di mana subjek bermeditasi tentang subjek seperti keluarga dan seni.

Baca Juga : Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

Basquiat, kata Carter, “adalah batu loncatan bagi orang-orang untuk membuka percakapan yang menurut saya tidak sering dilakukan orang. Dan itu beresonansi dengan orang-orang yang kami tembak, yang semuanya adalah orang-orang di komunitas yang semuanya mengadvokasi hak yang sama, tidak hanya untuk orang kulit berwarna tetapi untuk semua jenis orang.”

Tetapi Carter, yang berusia 25 tahun, juga menunjuk ke hal lain: “Banyak dari itu adalah New York.” Dia ingat tiba di kota dari kampung halamannya yang kecil di California dan berpikir, “Anda tidak punya pilihan selain beradaptasi dengan cara Anda sendiri” dalam mendekati gaya.

Mengingat kesuksesannya, dia masih benar-benar membuatnya sendiri dengan para desainer ini dan dengan merek-merek mewah ini untuk membuatnya kembali turun ke bumi dan benar-benar menempatkan jejaknya dalam segala hal. Saya pikir hari ini orang-orang terinspirasi oleh keberanian yang dia miliki, untuk melakukan apa yang ingin dia lakukan.”

Tanda tangan Carter menggabungkan rasa keintiman yang mudah dengan keagungan yang hangat. Itu menembaki semua silinder dalam foto-foto Pharrell, berpose dalam gaun Moncler, untuk GQ edisi November 2019 juga. Carter menangkap subjeknya dengan sikap yang menggemakan gaya keren yang mudah dan keren yang dia kaitkan dengan Basquiat Elsesser nyengir, Jordan berjongkok sempurna, dan Lopez dengan tudung kepala ditarik ke atas dan kukunya dicat biru elektrik. “Mereka semua adalah seniman, katanya, “jadi ada rasa hormat tingkat kolaborasi ini.

Rahasia lainnya, catat Carter, adalah daftar putar yang sempurna. “Saya pikir itu yang mengatur suasana hati.” Erykah Badu, City Girls, Playboi Carti, James Brown, dan musik gospel adalah standar baginya. Namun, J. Lo membawa daftar putarnya sendiri, dan, Carter berkata, “Saya dapat merasakannya dan benar-benar terhubung dengannya.” Di daftar putar? “Remix dari lagunya sendiri. Maksud saya, itu benar-benar membuat Anda berada di zona itu. ” Basquiat bertelanjang kaki akan menyetujui.

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai – Keluarga Jean-Michel Basquiat mengklaim Paman Sam telah memberi label harga yang terlalu tinggi pada karyanya Ayah dan saudara perempuan mendiang artis itu menggugat Internal Revenue Service di Pengadilan Pajak Amerika Serikat, mengklaim penghitung kacangnya dinilai terlalu tinggi hampir $66 juta koleksi kolosal lukisan, gambar, dan karya lainnya.

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

jean-michel-basquiat – Gugatan itu, yang diajukan pada Mei, mengatakan bahwa keluarga itu membayar pajak tanah senilai $8,5 juta setelah ibunda Basquiat meninggal. Jumlah yang mengejutkan itu sebagian besar didasarkan pada bagiannya dari koleksi berharga keluarga.

Gugatan itu mengklaim bahwa setelah keluarga membayar pemerintah, IRS salah menentukan koleksi itu bernilai lebih dan menuntut hampir $ 10 juta pajak dan denda tambahan. Pertarungan pajak dimulai setelah ibu Jean-Michel, Matilda Basquiat, meninggal pada usia 74 tahun 2008 di Brooklyn, meninggalkan kekayaan luar biasa, tetapi tidak ada surat wasiat.

Dia dan suaminya yang terasing, Gerard Basquiat, masing-masing memiliki 50 persen saham di tanah milik putra mereka setelah dia meninggal karena overdosis obat pada usia 27 tahun 1988. Perkebunan itu menyimpan harta karun berupa seni modern yang berharga, termasuk 1.351 lukisan dan gambar. oleh Jean-Michel, serta 36 karya seniman terkenal lainnya termasuk Andy Warhol , menurut gugatan itu.

Pada tahun 2010, Gerard membayar IRS $8,5 juta dalam bentuk pajak kematian untuk istrinya. Dalam pengembalian pajak, Gerard menilai setengah bunga Matilda di tanah milik putra mereka sebesar $36 juta. Penilaian karya seni perkebunan oleh rumah lelang Sotheby’s telah menentukan nilainya, menurut dokumen pengadilan. Tetapi audit IRS berikutnya atas perkebunan itu melukiskan gambaran yang berbeda. Paman Sam menentukan bahwa harta warisan Jean-Michel bernilai $ 138 juta dengan karya seni saja senilai $ 131 juta, catatan menunjukkan.

Pemerintah menempatkan saham Matilda di tanah milik putranya sebesar $69 juta, dan mengatakan keluarganya berutang tambahan $7,3 juta dalam pajak kematian, menurut catatan. IRS juga memungut hampir $ 2 juta hukuman terhadap keluarga karena telah mengajukan pengembalian pajak yang terlambat dan karena meremehkan aset. Gerard Basquiat mengajukan gugatan musim semi lalu setelah dia dan IRS tidak dapat mencapai kesepakatan dalam penilaian perkebunan.

Baca Juga : Kolaborasi Karya Jean-Michel Basquiat Ada di Mana-Mana

Gugatan itu mengklaim IRS salah dalam penilaiannya, terutama dengan mengabaikan diskon penyumbatan pada perkebunan. Diskon penyumbatan adalah konsep hukum di mana sebuah perkebunan mengklaim bahwa penjualan karya seninya sekaligus akan membanjiri pasar dan secara signifikan menurunkan nilai masing-masing bagian. Pajak perkebunan ditentukan setelah menerapkan diskon.

Dalam gugatannya, Gerard Basquiat mengatakan bahwa koleksi seni di tanah milik Jean-Michel bernilai $127 juta. Dia mengklaim perkebunan berhak atas diskon penyumbatan sebesar $58,4 juta. Setelah menerapkan diskon, nilai seluruh harta warisan hanya $72 juta, menurut gugatan itu. Gerald Basquiat meninggal pada bulan Juli, dan pengacaranya tidak membalas permintaan komentar. Putrinya, Lisane dan Jeanine, sekarang bertanggung jawab atas perkebunan dan telah mengambil alih kasus ini. IRS tidak menanggapi permintaan komentar. Namun, dalam jawaban hukum atas gugatan itu, pihaknya menyatakan penilaiannya sudah benar.

Kasus ini masuk ke pengadilan pada April 2014

Terlepas dari karirnya yang singkat, Jean-Michel Basquiat menjadi kesayangan dunia seni New York, menggosok siku dengan Warhol sambil menghasilkan banyak karya. Semasa hidupnya, lukisannya bernilai puluhan ribu dolar. Dalam beberapa dekade sejak kematiannya, nilai lukisan dan gambarnya telah meningkat secara eksponensial. Pada lelang Christie pada bulan Mei, “Dustheads,” lukisan yang dibuatnya pada tahun 1982, terjual seharga $48,84 juta.

Herb E. Nass, seorang pengacara perwalian dan perkebunan dan penulis “Wills of the Rich and Famous,” mengatakan perkebunan seniman terkenal sering mengajukan diskon blokade. Nass mencatat bahwa setelah pertempuran hukum di tahun 1980-an, perkebunan Georgia O’Keeffe, seniman yang dikenal dengan lukisannya tentang Amerika Barat Daya, menerima diskon blokade sebesar 75 persen untuk banyak karyanya. Diskon itu menyelamatkan jutaan harta warisan dalam bentuk pajak.

Diskon pemblokiran dapat diterapkan ke berbagai aset tidak hanya seni tetapi juga saham. Perusahaan yang mengkhususkan diri dalam penilaian disewa untuk menentukan jumlahnya. Richard Hayes, wakil presiden dan direktur regional di Empire Valuation Consultants LLC, mengatakan perusahaannya menghitung diskon penyumbatan untuk seni dengan mempertimbangkan penilaian ahli dari luar dan dengan memeriksa kondisi pasar seni dan penjualan historis seniman. Dia mengatakan, umumnya ketika sebuah perkebunan menerapkan diskon besar, pemerintah memperhatikan.