Breaking News

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat – Jean-Michel Basquiat lahir pada 22 Desember 1960, di Brooklyn, New York. Ayahnya, Gérard, lahir di Port au Prince, Haiti, dan ibunya Matilde adalah penduduk asli New York keturunan Puerto Rico. Di rumah multikultural ini, sang seniman tumbuh dengan berbicara bahasa Spanyol, Prancis, dan Inggris.

Fakta Tentang Jean-Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Basquiat menjadi anggota junior Museum Brooklyn, museum favoritnya, pada usia enam tahun. Pada musim semi 2018, museum menyelenggarakan One Basquiat sebuah pameran yang didedikasikan semata-mata untuk pemecah rekor artis Untitled (1982) yang dibeli di Sotheby’s oleh kolektor Jepang Yusaku Maezawa seharga $ 110,5 juta dolar — yang paling banyak dibayar untuk seniman Amerika di lelang.

Pada usia delapan tahun, Basquiat ditabrak mobil saat bermain di jalan dan menderita patah lengan dan luka dalam yang parah. Saat dia memulihkan diri, ibunya membawakannya buku teks kedokteran dasar Gray’s Anatomy . Gambar anatomi rinci volume itu membuka mata bagi seniman muda. Bertahun-tahun kemudian Basquiat menamai band kebisingan seni industrinya Gray (yang menghitung aktor Vincent Gallo sebagai anggota) sebagai penghormatan terhadap pengaruh awal ini.

Ayahnya mengusirnya dari rumah ketika dia putus sekolah pada usia tujuh belas tahun. Remaja tergores oleh – menjual kaus dan kartu pos yang ditandai dengan gambarnya, mengemis dan menabrak teman-teman. Makanannya yang miskin terutama terdiri dari anggur merah murah dalam jumlah banyak dan 15 kantong Cheetos.

Tag grafiti miliknya “SAMO” (singkatan dari “same old shit”) yang pertama kali menarik perhatian publik. Basquiat menciptakan “SAMO” dengan temannya Al Diaz ketika pasangan itu di sekolah menengah dan tag , yang sering menampilkan simbol hak cipta, dipasang di gedung-gedung di seluruh Manhattan dan Brooklyn antara tahun 1977 dan 1980. “Itu seharusnya menjadi logo , seperti Pepsi.” Basquiat kemudian mengatakan kepada penulis Anthony Haden-Guest. Akhir dari kolaborasi diumumkan pada tahun 1980 melalui tag yang menyatakan, “SAMO sudah mati.

Mahkota, motif artistik khas Basquiat, mengakui dan menantang sejarah seni Barat. Dengan menghiasi figur laki-laki kulit hitam, termasuk atlet, musisi dan penulis, dengan mahkota, Basquiat mengangkat artis-artis yang kehilangan haknya secara historis ini ke status bangsawan bahkan suci.

Basquiat menjadi program televisi akses publik penulis seni Glenn O’Brien, TV Party — pertama kali muncul di pertunjukan langsung pada tahun 1979 dengan kepala dicukur di tengah. Dua tahun kemudian ia muncul dalam film O’Brien, Downtown ’81, memainkan karakter yang hampir otobiografi.

Pusat perhatian cocok untuk Basquiat. Pada tahun 1980 ia muncul dalam video musik untuk lagu Blondie “Rapture.” Adalah vokalis utama Debbie Harry dan pacarnya Chris Stein yang membeli lukisan pertama Basquiat hanya dengan $200.

Baca Juga : Teman Dekat dan Kolaborator Basquiat Berbicara Melawan Iklan Jay-Z

Basquiat memperoleh momentum dengan pameran pertamanya Pertunjukan Times Square DIY yang terkenal yang dibuka pada bulan Juni 1980 di panti pijat yang ditinggalkan di Seventh Avenue. Pameran perintis ini juga menampilkan karya Keith Haring, Kiki Smith, Jenny Holzer dan Kenny Scharf.

Bersama Julian Schnabel, Kenny Scarf dan Francesco Clemente, Basquiat dianggap sebagai salah satu tokoh Neo-Ekspresionisme, sebuah gerakan seni yang menegaskan kembali keutamaan sosok manusia dalam seni rupa kontemporer. Pada tahun 1996 sesama Neo-Ekspresionis Schnabel menyutradarai sebuah film biografi kehidupan kacau artis dengan Jeffrey Wright dibintangi sebagai Basquiat dan David Bowie sebagai Warhol.

Pada tahun 1982, pada usia 21 tahun, ia menjadi seniman termuda yang pernah berpameran di Documenta di Kassel, Jerman, ketika hampir 60 lukisannya ditampilkan di pameran bergengsi tersebut.

Dia bergabung dengan galeri Annina Nosei pada tahun 1982, dan mengadakan pertunjukan one-man Amerika pertamanya pada musim semi tahun yang sama. Pada tahun 1984, Basquiat telah meninggalkan Annina Nosei untuk bergabung dengan pembangkit tenaga listrik dunia seni tahun 1980-an Mary Boone.

Dia bertemu teman seumur hidupnya dan mentor Andy Warhol pada tahun 1981 di hotspot larut malam Mr. Chow’s. Dealer Swiss Bruno Bischofberger kemudian menyarankan keduanya berkolaborasi dalam serangkaian lukisan, dan antara tahun 1983 dan 1985 pasangan itu membuat karya yang melapisi coretan grafiti virtuoso Basquiat di atas citra Pop yang cerah dari Warhol.

Pada tahun yang sama, Basquiat pindah ke Los Angeles di mana dia tinggal dengan galeri Larry Gagosian saat dia mempersiapkan pertunjukan solo yang akan datang di lokasi West Coast galeri. Madonna bahkan bergabung dengan mereka selama beberapa bulan.

Dengan kesuksesan komersial yang baru ditemukan, dia menghabiskan banyak uang untuk pakaian Armani, anggur mahal, dan hotel terbaik. “Dari kritis terhadap dunia seni, Jean-Michel tiba-tiba menjadi orang yang dikritiknya,” kata Keith Haring, teman lamanya. Tapi pemborosan bebasnya ditandai dengan ketidaksopanan – dia dikenal karena melukis di atas jas desainernya, meminjamkan sejumlah uang yang tidak senonoh, bahkan melemparkan uang kertas $100 dari jendela limusinnya kepada pengemis.

Basquiat meninggal karena overdosis obat yang tidak disengaja pada 12 Agustus 1988, di studio Great Jones Street miliknya. Dia berusia 27 tahun. Pada bulan-bulan sebelum kematiannya, artis bermasalah itu mengaku menggunakan seratus kantong heroin sehari. Kurator dan galeris Jeffrey Deitch menyampaikan pidato selama pemakamannya di Green-Wood Cemetery di Brooklyn.

Saya bukan orang yang nyata. Saya seorang legenda,” Basquiat pernah mengklaim. Nama dan gaya pribadinya yang unik telah menjadi titik referensi yang sering dalam budaya populer. Rekan asli Brooklyn Jay-Z, misalnya, terkenal sejajar dirinya kepada artis dalam lagunya tahun 2013 ” Picasso Baby ,” mengatakan ”Tidak sulit untuk mengatakannya, saya Jean-Michel yang baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published.