Breaking News

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat – Mengapa dunia mode masih begitu terpaku pada Jean-Michel Basquiat? Bagaimana seorang seniman, 30-beberapa tahun setelah kematiannya, terus menjadi kolaborator yang konstan?

Fashion Begitu Terobsesi dengan Jean-Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Sebagian, itu adalah fakta bahwa tanah miliknya telah lama bermitra dengan agen lisensi Artestar, sehingga memastikan bahwa tanda tangan dan citranya akan muncul di T-shirt Off-White, topi Era Baru, dan bahkan seragam Peloton untuk tahun-tahun mendatang.

Tapi Basquiat juga memiliki cara tertentu untuk bergerak dan memiliki kecantikan yang luar biasa, yang membuatnya menjadi model landasan pacu yang sempurna untuk, katakanlah, pertunjukan Comme des Garçons musim semi 1987. Dia juga menggabungkan hasratnya dengan pakaian yang keren, berpose untuk New York Times Magazine pada tahun 1985 mengenakan power suit Armani yang penuh cat, bertelanjang kaki. Ini adalah jenis tarian yang kurang ajar dengan budaya konsumen yang biasanya terlalu mementingkan diri sendiri untuk dilakukan oleh para seniman saat ini.

Baru-baru ini, karya Basquiat muncul dalam koleksi Coach musim gugur 2020, yang hari ini meluncurkan koleksi tas, T-shirt, dan kaus yang dicetak dengan gambar artis, seperti mahkota dan dinosaurus. Kampanye ini dibuat oleh Micaiah Carter dan menampilkan Michael B. Jordan, Jennifer Lopez, Paloma Elsesser, Jon Batiste, dan keponakan Basquiat Jessica Kelly, untuk beberapa nama. Selain gambar, Coach akan merilis sejumlah video di media sosial di mana subjek bermeditasi tentang subjek seperti keluarga dan seni.

Baca Juga : Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

Basquiat, kata Carter, “adalah batu loncatan bagi orang-orang untuk membuka percakapan yang menurut saya tidak sering dilakukan orang. Dan itu beresonansi dengan orang-orang yang kami tembak, yang semuanya adalah orang-orang di komunitas yang semuanya mengadvokasi hak yang sama, tidak hanya untuk orang kulit berwarna tetapi untuk semua jenis orang.”

Tetapi Carter, yang berusia 25 tahun, juga menunjuk ke hal lain: “Banyak dari itu adalah New York.” Dia ingat tiba di kota dari kampung halamannya yang kecil di California dan berpikir, “Anda tidak punya pilihan selain beradaptasi dengan cara Anda sendiri” dalam mendekati gaya.

Mengingat kesuksesannya, dia masih benar-benar membuatnya sendiri dengan para desainer ini dan dengan merek-merek mewah ini untuk membuatnya kembali turun ke bumi dan benar-benar menempatkan jejaknya dalam segala hal. Saya pikir hari ini orang-orang terinspirasi oleh keberanian yang dia miliki, untuk melakukan apa yang ingin dia lakukan.”

Tanda tangan Carter menggabungkan rasa keintiman yang mudah dengan keagungan yang hangat. Itu menembaki semua silinder dalam foto-foto Pharrell, berpose dalam gaun Moncler, untuk GQ edisi November 2019 juga. Carter menangkap subjeknya dengan sikap yang menggemakan gaya keren yang mudah dan keren yang dia kaitkan dengan Basquiat Elsesser nyengir, Jordan berjongkok sempurna, dan Lopez dengan tudung kepala ditarik ke atas dan kukunya dicat biru elektrik. “Mereka semua adalah seniman, katanya, “jadi ada rasa hormat tingkat kolaborasi ini.

Rahasia lainnya, catat Carter, adalah daftar putar yang sempurna. “Saya pikir itu yang mengatur suasana hati.” Erykah Badu, City Girls, Playboi Carti, James Brown, dan musik gospel adalah standar baginya. Namun, J. Lo membawa daftar putarnya sendiri, dan, Carter berkata, “Saya dapat merasakannya dan benar-benar terhubung dengannya.” Di daftar putar? “Remix dari lagunya sendiri. Maksud saya, itu benar-benar membuat Anda berada di zona itu. ” Basquiat bertelanjang kaki akan menyetujui.

Leave a Reply

Your email address will not be published.