Breaking News

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai – Keluarga Jean-Michel Basquiat mengklaim Paman Sam telah memberi label harga yang terlalu tinggi pada karyanya Ayah dan saudara perempuan mendiang artis itu menggugat Internal Revenue Service di Pengadilan Pajak Amerika Serikat, mengklaim penghitung kacangnya dinilai terlalu tinggi hampir $66 juta koleksi kolosal lukisan, gambar, dan karya lainnya.

Keluarga Jean-Michel Basquiat Memberitahu IRS Seninya Terlalu Dinilai

jean-michel-basquiat – Gugatan itu, yang diajukan pada Mei, mengatakan bahwa keluarga itu membayar pajak tanah senilai $8,5 juta setelah ibunda Basquiat meninggal. Jumlah yang mengejutkan itu sebagian besar didasarkan pada bagiannya dari koleksi berharga keluarga.

Gugatan itu mengklaim bahwa setelah keluarga membayar pemerintah, IRS salah menentukan koleksi itu bernilai lebih dan menuntut hampir $ 10 juta pajak dan denda tambahan. Pertarungan pajak dimulai setelah ibu Jean-Michel, Matilda Basquiat, meninggal pada usia 74 tahun 2008 di Brooklyn, meninggalkan kekayaan luar biasa, tetapi tidak ada surat wasiat.

Dia dan suaminya yang terasing, Gerard Basquiat, masing-masing memiliki 50 persen saham di tanah milik putra mereka setelah dia meninggal karena overdosis obat pada usia 27 tahun 1988. Perkebunan itu menyimpan harta karun berupa seni modern yang berharga, termasuk 1.351 lukisan dan gambar. oleh Jean-Michel, serta 36 karya seniman terkenal lainnya termasuk Andy Warhol , menurut gugatan itu.

Pada tahun 2010, Gerard membayar IRS $8,5 juta dalam bentuk pajak kematian untuk istrinya. Dalam pengembalian pajak, Gerard menilai setengah bunga Matilda di tanah milik putra mereka sebesar $36 juta. Penilaian karya seni perkebunan oleh rumah lelang Sotheby’s telah menentukan nilainya, menurut dokumen pengadilan. Tetapi audit IRS berikutnya atas perkebunan itu melukiskan gambaran yang berbeda. Paman Sam menentukan bahwa harta warisan Jean-Michel bernilai $ 138 juta dengan karya seni saja senilai $ 131 juta, catatan menunjukkan.

Pemerintah menempatkan saham Matilda di tanah milik putranya sebesar $69 juta, dan mengatakan keluarganya berutang tambahan $7,3 juta dalam pajak kematian, menurut catatan. IRS juga memungut hampir $ 2 juta hukuman terhadap keluarga karena telah mengajukan pengembalian pajak yang terlambat dan karena meremehkan aset. Gerard Basquiat mengajukan gugatan musim semi lalu setelah dia dan IRS tidak dapat mencapai kesepakatan dalam penilaian perkebunan.

Baca Juga : Kolaborasi Karya Jean-Michel Basquiat Ada di Mana-Mana

Gugatan itu mengklaim IRS salah dalam penilaiannya, terutama dengan mengabaikan diskon penyumbatan pada perkebunan. Diskon penyumbatan adalah konsep hukum di mana sebuah perkebunan mengklaim bahwa penjualan karya seninya sekaligus akan membanjiri pasar dan secara signifikan menurunkan nilai masing-masing bagian. Pajak perkebunan ditentukan setelah menerapkan diskon.

Dalam gugatannya, Gerard Basquiat mengatakan bahwa koleksi seni di tanah milik Jean-Michel bernilai $127 juta. Dia mengklaim perkebunan berhak atas diskon penyumbatan sebesar $58,4 juta. Setelah menerapkan diskon, nilai seluruh harta warisan hanya $72 juta, menurut gugatan itu. Gerald Basquiat meninggal pada bulan Juli, dan pengacaranya tidak membalas permintaan komentar. Putrinya, Lisane dan Jeanine, sekarang bertanggung jawab atas perkebunan dan telah mengambil alih kasus ini. IRS tidak menanggapi permintaan komentar. Namun, dalam jawaban hukum atas gugatan itu, pihaknya menyatakan penilaiannya sudah benar.

Kasus ini masuk ke pengadilan pada April 2014

Terlepas dari karirnya yang singkat, Jean-Michel Basquiat menjadi kesayangan dunia seni New York, menggosok siku dengan Warhol sambil menghasilkan banyak karya. Semasa hidupnya, lukisannya bernilai puluhan ribu dolar. Dalam beberapa dekade sejak kematiannya, nilai lukisan dan gambarnya telah meningkat secara eksponensial. Pada lelang Christie pada bulan Mei, “Dustheads,” lukisan yang dibuatnya pada tahun 1982, terjual seharga $48,84 juta.

Herb E. Nass, seorang pengacara perwalian dan perkebunan dan penulis “Wills of the Rich and Famous,” mengatakan perkebunan seniman terkenal sering mengajukan diskon blokade. Nass mencatat bahwa setelah pertempuran hukum di tahun 1980-an, perkebunan Georgia O’Keeffe, seniman yang dikenal dengan lukisannya tentang Amerika Barat Daya, menerima diskon blokade sebesar 75 persen untuk banyak karyanya. Diskon itu menyelamatkan jutaan harta warisan dalam bentuk pajak.

Diskon pemblokiran dapat diterapkan ke berbagai aset tidak hanya seni tetapi juga saham. Perusahaan yang mengkhususkan diri dalam penilaian disewa untuk menentukan jumlahnya. Richard Hayes, wakil presiden dan direktur regional di Empire Valuation Consultants LLC, mengatakan perusahaannya menghitung diskon penyumbatan untuk seni dengan mempertimbangkan penilaian ahli dari luar dan dengan memeriksa kondisi pasar seni dan penjualan historis seniman. Dia mengatakan, umumnya ketika sebuah perkebunan menerapkan diskon besar, pemerintah memperhatikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.