Breaking News

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat – Pada pertengahan 1980-an New York, aliansi kreatif yang luar biasa terjadi antara dua seniman yang sangat berbeda.

Kisah Di Balik Permainan Seni Warhol Dan Basquiat

jean-michel-basquiat – Antara 1983 dan 1985, Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat berkolaborasi dalam serangkaian lukisan. Ditanya tentang hal itu pada saat itu, Basquiat ingat bahwa dia dan Warhol mengerjakan “sejuta lukisan” jumlah resminya adalah sekitar 150 kanvas.

Tabrakan antara ikon seni Pop dan enfant mengerikan muda menyebabkan beberapa pertunjukan, termasuk satu di galeri Tony Shafrazi di New York, disertai dengan foto publisitas Warhol dan Basquiat dalam sarung tinju. Itu mendapat sambutan yang beragam dari para kritikus. Dalam tiga tahun, kedua artis itu meninggal: Warhol pada 1987 setelah operasi kandung empedu (tidak rutin, seperti yang sering diklaim), Basquiat pada 1988 karena overdosis.

Tapi seberapa kuat usaha yang luar biasa ini, dan apa sifat dari hubungan itu? Penulis drama Anthony McCarten, penulis nominasi Oscar dari Two Popes, telah mencoba membayangkannya dalam The Collaboration, sebuah drama yang dibuka di Young Vic minggu ini, disutradarai oleh Kwame Kwei-Armah dan dibintangi oleh Paul Bettany sebagai Warhol dan Jeremy Paus sebagai Basquiat. Kabarnya, itu akan segera menjadi film juga.

Hari ini kedua seniman dianggap hebat tentakel pengaruh mereka masih menjangkau seniman muda, legiun pameran museum, seni mereka menghasilkan jumlah yang menggiurkan di lelang. Tapi di pertengahan tahun delapan puluhan, reputasi mereka tidak terjamin.

Sekarang Warhol adalah ikon global, mudah untuk melupakan bahwa bintangnya sangat menurun,” kata Eleanor Nairne, kurator di belakang Boom for Real, pertunjukan Basquiat yang terkenal di Barbican pada 2017. Basquiat, sementara itu, adalah “seniman muda bertaraf global”, kata Nairne, tetapi karirnya masih dalam masa pertumbuhan.

Seperti yang ditunjukkan Nairne, awal hingga pertengahan tahun delapan puluhan di New York melihat “kelahiran yuppie, rasa booming di pasar seni dan perubahan total dari tempat [New York] 10 tahun sebelumnya, di mana ia akan mengajukan kebangkrutan”. Di tengah kemewahan dan kemewahan saat itu, dua kepribadian yang sangat berbeda ini bertabrakan.

Baca Juga : Bahaya Kesuksesan dan Ketenaran yang Mendadak Jean Michel Basquiat

Warhol menjalani kehidupan yang jauh berbeda dari budaya tandingan tahun 1960-an di studionya, Pabrik, tempat ia menciptakan karya terbaiknya mulai dari keluarga Marilyn, Liz-es, dan Jackie, melalui kecelakaan mobil dan kursi listrik, hingga film. mendokumentasikan demi-monde bohemian yang dia pelihara.

Setelah dia ditembak oleh Valerie Solanas pada tahun 1968 dan hampir mati, kehidupan dan seninya berubah keluarlah hantu-hantu yang tidak bereputasi buruk dan masuklah selebriti dan bahkan bangsawan, yang dia dokumentasikan secara obsesif dalam Polaroids dan lukisannya yang paling membosankan.

Dia membeli sebuah rumah di Hamptons, bepergian dengan Rolls, dan mendirikan Interview, awalnya sebuah majalah film, tetapi segera menjadi majalah selebriti (berspesifikasi tinggi). Pada tahun delapan puluhan, kebanyakan orang bertemu Warhol bukan melalui karya seninya tetapi melalui foto-foto kolom gosip tentang siapa pun yang bergaul dengannya di Mr Chow dan tempat-tempat VIP New York lainnya.

Tapi Basquiat, seperti banyak seniman generasi baru, masih mengagumi Warhol. Jennifer Stein, kolaborator awal, mengatakan bahwa artis Pop adalah “pahlawan hebat” muda Haiti-Puerto Rika, dan Basquiat menghargai buku Warhol tahun 1975, The Philosophy of Andy Warhol (Dari A ke B dan Kembali Lagi).

Tidak seperti Warhol, anak kelas pekerja Pittsburgh, Basquiat tumbuh dalam keluarga kaya di Brooklyn. Namun ia pertama kali membangun ketenaran di jalan-jalan New York, sebagai sastra, seniman grafiti filosofis SAMO (sebenarnya kolaborasi dengan Al Diaz, itu berarti “kotoran lama yang sama”).

Warhol dan Basquiat saling mengenal jauh sebelum kolaborasi mereka (yang, meskipun drama itu tidak memberi tahu kita hal ini, dimulai sebagai upaya tiga arah, dengan pelukis Italia Francesco Clemente, yang keluar setelah pameran pertama mereka). Awalnya, Basquiat, membuat kartu pos kolase dengan Stein, menjualnya seharga satu dolar dan Warhol membelinya. “Dia sudah memiliki rasa Basquiat sebagai karakter dan kepribadian dan tertarik,” kata Nairne. Warhol ingat bahwa Basquiat akan “duduk di trotoar di Greenwich Village dan melukis T-shirt dan saya akan memberinya $10 di sana-sini dan mengirimnya ke [restoran] Serendipity untuk mencoba menjual T-shirt di sana.”

Terobosan besar Basquiat datang dalam pameran New York/New Wave di galeri PS1 pada tahun 1981, di mana dinamisme dan keterusterangan lukisannya membuatnya dipuji sebagai Robert Rauschenberg yang baru Segera, segalanya menjadi “sedikit pisang”, seperti yang diingat Alanna Heiss, direktur PS1 pada tahun 1988.

Pasar Basquiat dengan cepat melonjak ia akhirnya bergabung dengan dealer terkenal pada masa itu, Bruno Bischofberger dan Mary Boone. Uang tunai mengalir, dan Basquiat melukis dengan subur dan hidup secara berlebihan. Kisah-kisah tentang pengeluaran uangnya sangat menggiurkan, seperti klise film tahun 1980-an tumpukan uang seratus dolar di atas meja di pesta-pesta, melukis dengan setelan desainer, menenggak anggur terbaik. Tapi dia juga mengembangkan kebiasaan yang akan membunuhnya: nafsu makan yang besar untuk kokain dan heroin. Bahwa dia berhasil menciptakan pekerjaan sebanyak yang dia lakukan sejujurnya adalah keajaiban.

Leave a Reply

Your email address will not be published.