Breaking News

Kolaborasi Karya Jean-Michel Basquiat Ada di Mana-Mana

Kolaborasi Karya Jean-Michel Basquiat Ada di Mana-Mana – Minggu lalu Saint Laurent RIVE DROITE mengungkapkan kolaborasi mereka dengan perkebunan Jean-Michel Basquiat, yang terdiri dari pameran karya seniman yang dikuratori secara khusus (dipajang di toko-toko merek di Paris dan Los Angeles) dan koleksi kapsul yang mencakup T-shirt, hoodies, dan skimboard seharga $6.000 yang dihiasi dengan coretan ikonik yang membuat Basquiat dikenal.

Kolaborasi Karya Jean-Michel Basquiat Ada di Mana-Mana

jean-michel-basquiat – Tapi apa yang seharusnya menjadi penyebab kegembiraan kolaborasi yang menggabungkan dunia mode dan seni tiba-tiba menjadi topi tua, hanya kolaborasi Basquiat dalam barisan panjang kolaborasi Basquiat. Sulit untuk menyalahkan kegilaan industri fashion dengan mendiang artis, terutama merek dan desainer yang berdekatan dengan streetwear.

Sebagai ujung tombak dunia seni bawah tanah New York di tahun 80-an, ketenaran anumerta Basquiat yang luar biasa hanya dikaitkan dengan gambar dinosaurus, tengkorak, mahkota, dan pepatah grafiti yang mentah, tetapi bisa dibilang lebih karena esensi umumnya dan apa yang dia wujudkan. Masa mudanya, dikombinasikan dengan pendiriannya di dunia seni yang didominasi kulit putih di New York, belum lagi kegemarannya pada mode (lihat video Basquiat ini berjalan di pertunjukan Comme des Garçon Musim Semi/Musim Panas 1987) mengilhaminya dengan kesejukan dan keaslian bawaan yang langka hari ini.

Setelah dengan cepat memikat tidak hanya dunia seni tetapi dunia secara keseluruhan dalam sepuluh tahun karirnya yang terlalu singkat sebagai seorang seniman, tidak mengherankan bahwa kematiannya yang terlalu dini pada usia 27 mendorong seni dan warisannya ke ketinggian meteor, dibuktikan oleh jumlah selangit lukisannya terus mengambil. Pada bulan Mei tahun ini, karya Versus Medici (1982) terjual seharga $50,8 juta di Sotheby’s, lukisan Basquiat termahal keempat yang pernah dijual di lelang.

Baca Juga : Jean-Michel Basquiat dan Kehidupan Hitam Abadi

Namun obsesi terhadap seniman itu terwujud dengan cara lain yang lebih mudah diakses, yaitu “kolaborasi” yang terus didengungkan. Meskipun sulit untuk menentukan kolaborasi Basquiat pertama yang pernah ada, kolaborasi Musim Gugur/Musim Dingin 2009 Reebok dengan perkebunan artis adalah salah satu yang paling awal dan paling terkenal, sebagian besar bertanggung jawab untuk memperkenalkan artis ke dunia “hipe”.

Sementara kaos kasual dengan karya Basquiat dapat ditemukan di Uniqlo atau Urban Outfitters, kolaborasi ini menandai upaya yang lebih serius dan edukatif untuk membubarkan karyanya kepada massa, setiap sepatu mewakili satu lukisan dan setiap peluncuran (kolaborasi berlangsung selama lima tahun). tahun) mewakili era atau gaya dalam karir Basquiat.

Singkatnya, kolaborasi ini membuat karya Basquiat berbicara sendiri, menerjemahkannya ke media baru namun tetap tidak tersentuh. Sadar akan potensi reaksi balik yang dapat timbul dari penggunaan seni Basquiat untuk tujuan komersial, dan tidak dapat memperoleh persetujuannya, desainer Josh Herr mengambil pendekatan yang rendah hati terhadap proyek tersebut. “Dalam upaya untuk mengembalikan warisannya dan melepaskan diri dari proses, kami memutuskan bahwa mendidik konsumen tentang pekerjaannya adalah satu-satunya pendekatan yang terhormat,” kata Herr.

Pada tahun-tahun berikutnya, kolaborasi tersebut tidak terhitung banyaknya dan sulit untuk dilacak. Tahun ini saja telah melihat CASETiFY, Dr. Martens dan Wacko Maria bekerja sama dengan real artis untuk membuat kasus telepon, Oxfords dan kemeja button-down dengan gambar dan lukisan ekspresif Basquiat. Tetapi di mana kemitraan Reebok tampaknya lahir dari keinginan tulus untuk berbagi karya dan warisan seniman dengan generasi yang kurang akrab, memahami maksud di balik kolaborasi baru-baru ini terasa lebih seperti permainan tebak-tebakan, yang paling jelas adalah upaya untuk menguangkan budaya. cap di sekitar nama Basquiat.

Frekuensi kolaborasi yang muncul, dan dari merek yang sama sekali tidak masuk akal (yaitu kolaborasi ekstensif Coach pada tahun 2020), mengomunikasikan perasaan kewajiban, seolah-olah itu hanyalah ritual peralihan bagi desainer dan merek. Pada gilirannya, koleksinya jatuh datar dan terasa berlebihan, menawarkan sedikit inspirasi atau kecerdikan, kebalikan dari karya dan semangat Basquiat.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Basquiat harus ditinggalkan sebagai kolaborator sepenuhnya, atau untuk menyangkal kemampuan kolaborasi untuk membantu semua orang, bukan hanya orang kaya, memiliki bagian dari karyanya, tetapi kolaborasi di masa depan harus dipertimbangkan dengan hati-hati.

Dan dengan penuh pertimbangan, dengan bobot yang diberikan pada bagaimana dan apakah koleksi tersebut menghormati dan mewakili seniman dan karyanya. Di masa kolaborasi yang berlebihan, terlalu mudah untuk membuat kolaborasi demi itu, namun ketika menyangkut artis seperti Basquiat, yang tidak di sini untuk berbicara sendiri, kita akan bijaksana untuk mengamati lebih banyak penghormatan untuk pekerjaan dan pribadinya, bahkan jika itu berarti tidak bekerja sama. Dan dalam kata-kata komentator Grailed ini dari hanya tiga tahun yang lalu, “Biarkan orang ini tidur.

Leave a Reply

Your email address will not be published.