Breaking News

Rekor Yang Bagus Untuk Jean-Michel Basquiat

Rekor Yang Bagus Untuk Jean-Michel Basquiat – Lebih mahal dari Jeff Koons, lebih mahal dari Gerhard Richter, lebih mahal dari Andy Warhol: Jean-Michel Basquiat “Untitled” dari tahun 1982, gambar cerah tengkorak bergaya grafiti, mencapai rekor harga 110,5 juta dolar di Sotheby’s di New York.

Rekor Yang Bagus Untuk Jean-Michel Basquiat

jean-michel-basquiat – Basquiat, putra seorang ayah Haiti dan ibu Puerto Rico Brooklyn, telah menjadi salah satu artis paling laris di Amerika selama beberapa tahun, tetapi penghargaan itu bahkan mengejutkan orang dalam. Namun, artis, yang termasuk dalam lingkaran teman Andy Warhol, tidak kehilangan ketenarannya di kemudian hari ia meninggal pada tahun 1988 pada usia 27 karena overdosis heroin.

Siapa pembelinya?

Miliarder Jepang berusia 41 tahun Yusaku Maezawa, pendiri perusahaan e-commerce Zozotown dan Start Today, sudah memiliki beberapa karya Basquiat dalam koleksinya. Ini adalah pertama kalinya sebuah karya seni kontemporer melampaui $ 100 juta di lelang dan merupakan karya paling mahal oleh seorang seniman Amerika yang pernah ada.

Itu sedikit diketahui sebelum pelelangan karena masuk ke koleksi pribadi seharga $ 19.000 pada tahun 1984 dan belum muncul di pasar sejak itu. Itu sekarang bernilai “setidaknya $60 juta” dan setelah perang penawaran yang berlangsung beberapa menit, ia pergi ke Maezawa, yang harus membayar $110,5 juta ditambah premi pembeli. Ini hampir dua kali lipat rekor sebelumnya untuk Basquiat pada tahun 2016 sebuah karyanya di Christies di New York mencapai $57 juta.

Olympus karya seni paling mahal

Tidak banyak karya dalam kisaran harga ini. Picasso membukukan harga lelang tertinggi 179,4 juta dolar di Christie’s pada 2015 dengan lukisannya “Les femmes d’Alger” dari 1955. Modigliani, Alberto Giacometti, Lucian Freud dan Edvard Munch mengikuti tangga harga. Kebetulan, rekor Andy Warhol adalah “hanya” 105,4 juta dolar.

Baca Juga : Sebuah lukisan karya Jean-Michel Basquiat mencapai 93,1 juta dolar

Yusaku Maezawa membagikan rencananya di Instagram

Maezawa, pendiri Yayasan Seni Kontemporer di Tokyo, mengumumkan bahwa dia akan memamerkannya di sebuah museum di kota kelahirannya di Chiba, Jepang, sebelum meminjamkannya ke institusi di seluruh dunia. Setelah pelelangan, Maezawa memposting foto dirinya di samping gambar di Instagram dan menulis, “Saya senang mengumumkan bahwa saya baru saja memenangkan mahakarya ini. Ketika saya pertama kali melihat gambar itu, itu memenuhi saya dengan begitu banyak kegembiraan dan rasa terima kasih atas kecintaan saya pada seni. Saya ingin berbagi pengalaman ini dengan sebanyak mungkin orang.”

Jean-Michel Basquiat meninggal karena overdosis pada usia 27, dan seninya dengan cepat membuatnya terkenal dan sukses. Tapi itu tidak membuatnya senang. Tidak peduli seberapa banyak Anda telah membaca tentang Jean-Michel Basquiat dan berapa banyak karyanya yang telah Anda lihat, novel grafis “Basquiat” menciptakan tampilan baru pada pelukis yang tidak biasa ini dan karir kilatnya: Julian Voloj dan ilustrator Søren Mosdal melihat seniman dalam seninya. Dia menjadi karya seninya, seninya menjadi bayangannya. Dia adalah apa yang dia lukis.

Tidak peduli seberapa banyak Anda telah membaca tentang Jean-Michel Basquiat dan berapa banyak karyanya yang telah Anda lihat, novel grafis “Basquiat” menciptakan tampilan baru pada pelukis yang tidak biasa ini dan karir kilatnya: Julian Voloj dan ilustrator Søren Mosdal melihat seniman dalam seninya. Dia menjadi karya seninya, seninya menjadi bayangannya. Dia adalah apa yang dia lukis.

Hidup entah bagaimana menghalangi Basquiat

Sebagai seniman grafiti SAMO, Basquiat dan teman sekolahnya Al Diaz mengembangkan reputasi di jalanan pada akhir tahun 1970. Tidak ada yang tahu siapa di balik singkatan yang tiba-tiba muncul di New York City. Duo ini seperti Banksy saat itu, seniman yang bekerja secara rahasia. Tentu saja, Basquiat menemukan jalannya ke dunia seni New York City, yang pada saat itu tidak akan pernah menyebut dirinya seperti itu.

Sebagian besar tidak punya uang, tetapi semua memiliki bakat dan tidak takut hidup. Mereka selalu bertemu di toko yang sama, selalu sesaat sebelum kehilangan apartemen mereka sendiri karena tidak cukup uang untuk sewa. Hanya satu yang telah berhasil di akhir tahun 70-an: Andy Warhol, seniman misterius yang mengelilingi dirinya seperti magnet dengan orang-orang yang menginspirasinya. Begitu pula Jean-Michel Basquiat,

Julian Voloj dan Søren Mosdal memastikan bahwa pembaca yang tidak terbiasa dengan wajah-wajah dunia seni 1980-an terus mengikuti. Sebuah legenda di akhir biografi komik ini memberikan pengenalan singkat pada dua halaman kepada orang-orang paling penting dan berpengaruh pada waktu itu dan kehidupan Jean-Michel Basquiat. Ini cepat dan bergejolak, penuh warna dan menggairahkan, tetapi juga dibayangi oleh keraguan dan keraguan diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.