Breaking News

Teman Dekat dan Kolaborator Basquiat Berbicara Melawan Iklan Jay-Z

Teman Dekat dan Kolaborator Basquiat Berbicara Melawan Iklan Jay-Z – minggu terakhir, dunia seni telah menjadi terobsesi dengan warna biru tertentu. Kampanye iklan Tiffany & Co.

Teman Dekat dan Kolaborator Basquiat Berbicara Melawan Iklan Jay-Z

jean-michel-basquiat – Baru yang mengumumkan kolaborasi dengan Jay Z dan Beyoncé, yang mengedepankan lukisan yang belum pernah dipamerkan sebelumnya oleh mendiang Jean-Michel Basquiat berjudul Equals Pi, telah mendapat sorotan tajam oleh para seniman dan kurator.

Tiffany’s sekarang memiliki potret tersebut, merasionalisasi pembelian dan penggunaan komersialnya dengan menekankan ketertarikan Basquiat terhadap warna biru pernyataan perusahaan. Seperti yang Anda lihat, wakil presiden eksekutif produk dan komunikasi Alexandre Arnault mengatakan kepada WWD saat peluncuran, “tidak ada biru Tiffany dalam kampanye selain lukisan itu. Ini adalah cara untuk memodernisasi biru Tiffany.

Ada sejumlah alasan mengapa kampanye baru ini membuat para penonton memandang pengumuman itu secara harfiah dan kiasan. Dari tokenisme “hitam pertama (masukkan di sini)” yang menjengkelkan dari Beyoncé yang mengenakan Tiffany Diamond 128,54 karat yang terkenal (berlian darah yang telah diberi label “simbol kolonialisme” di, dari semua tempat, The Washington Post ) yang hanya Audrey Hepburn dan Lady Gaga memiliki hak istimewa untuk mengenakannya sejak “digali” pada tahun 1870-an di Afrika Selatan, hingga penghapusan pajak senilai $2 juta yang diberikan kepada HBCU untuk mengatasi masalah.

Namun, seni, khususnya “telur robin” biru, masih menimbulkan banyak pertanyaan tentang maksud artistik dan komersialisasi gambar. Untuk teman dekat Basquiat yang tinggal dan bekerja dengan mendiang, artis perintis di akhir 70-an dan awal 80-an, jawabannya cukup jelas: Orang yang mereka cintai tidak memikirkan Tiffany sama sekali saat menyulap Equals Pi.

Bac Juga : Kematian Yang Menunggang Jean-Michel Basquiat

Saya melihat iklan itu beberapa hari yang lalu dan saya merasa ngeri,” kata Alexis Adler kepada The Daily Beast. Adler, yang tinggal bersama Basquiat di tahun-tahun awal pembuatan seni antara 1979-1980, menyatakan bahwa “komersialisasi dan komodifikasi Jean dan seninya pada saat ini—ini bukanlah tentang Jean sebenarnya.

Sepintas, mungkin tampak seperti fungsi iklan, untuk menjual Tiffany & Co. yang lebih modern kepada basis konsumen mereka yang kaya, mungkin sejalan dengan keinginan Basquiat untuk menjual karya seninya dengan harga tinggi, tetapi di mana karya seninya ditampilkan itu penting. lebih dari transaksi moneter itu sendiri.

Sayangnya, museum datang terlambat ke seni Jean, jadi sebagian besar karya seninya ada di tangan pribadi dan orang tidak bisa melihat seni itu kecuali pertunjukan. Mengapa menunjukkannya sebagai pendukung iklan?” tanya Adler. “Pinjamkan ke museum. Di masa di mana sangat sedikit seniman kulit hitam yang terwakili di museum-museum Barat, itulah tujuannya: untuk pergi ke museum.”

Fakta bahwa Equals Pi akan secara permanen digantung di dinding butik utama Tiffany di Fifth Avenue membuktikan tempat yang menyakitkan bagi seniman seperti Al Diaz—yang adalah teman dekat Basquiat dan berkolaborasi dengannya saat remaja di duo seni jalanan SAMO dan Stephen Torton, yang mencampur cat, membingkai ratusan lukisan Basquiat, dan bekerja sebagai asistennya selama bertahun-tahun.

Orang-orang berpikir bahwa hubungannya dengan kemewahan adalah karena dia terkesan dengan omong kosong itu, tetapi dia tidak peduli,” jelas Diaz. “Ini bukan hanya tentang mengenakan setelan Armani. Jika dia memakainya, itu karena dia bisa membelinya dan mengacaukannya, itu bukan karena jahitannya luar biasa atau dibuat dengan baik.”

Tapi apa yang terjadi dalam dekade terakhir ini, seperti gambar Basquiat the face dan Basquiat merek swarm estetika seperti Avian, Urban Decay dan Coach, adalah penekanan berlebihan pada aspek biografinya yang lebih seram—hewan pesta, fashionisto, pecandu narkoba—dan perataan seni itu sendiri.

Itu hilang dalam terjemahan,” komentar Diaz, jengkel. “Orang tidak akan melihat kedalamannya. Pada titik ini satu-satunya orang yang mampu membeli Basquiat adalah orang-orang yang dia targetkan. Seperti, Anda penindas. Mereka membelinya sehingga menjadi tidak berarti.”

Torton pertama kali turun ke media sosial untuk menghilangkan anggapan bahwa Basquiat sedang membayangkan biru Tiffany ketika dia membuat salah satu karya seninya. “Saya merancang dan membuat tandu, melukis latar belakang, menempelkan gambar di atas kanvas, mengantar, bepergian jauh, berbicara bebas tentang banyak topik dan bekerja berjam-jam tanpa henti berdampingan dalam keheningan,” tegasnya melalui Instagram.

Gagasan bahwa latar belakang biru ini, yang saya campur dan terapkan dengan cara apa pun terkait dengan Tiffany Blue, sangat tidak masuk akal sehingga pada awalnya saya memilih untuk tidak berkomentar. Tapi perampasan inspirasi artis yang sangat sesat ini terlalu berlebihan.

Dan, sementara publikasi seperti The New York Times awal pekan inimenampilkan komentar dari pedagang seni Larry Gagosian yang mengklaim bahwa dia belum pernah mendengar tentang Torton, ketika The Daily Beast mulai menjangkau teman, kolaborator, dan kurator, masing-masing menyebut nama Torton sebagai seseorang yang paling tahu tentang pencampuran warna Basquiat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.