Asal Mula Jean Michel Basquiat Berkarya Seni

Asal Mula Jean Michel Basquiat Berkarya Seni – Salah satu nyala api kreativitas yang paling panas berkobar di New York City selama tahun 1980-an. Meskipun Putra Mahkota Basquiat telah pergi selama lebih dari tiga puluh tahun, dia tidak pernah lebih relevan dari dia sekarang.Dia adalah seorang seniman yang bertekad untuk membuat jejaknya di dunia dengan cara apa pun yang diperlukan. Dan dia mencapai tujuannya sebagai artis legendaris.

Asal Mula Jean Michel Basquiat Berkarya Seni

jean-michel-basquiat – Kepribadiannya yang penuh rahasia dan misterius meluncurkannya ke puncak dunia seni Kota New York hanya dalam beberapa tahun. Beberapa orang akan menyebut Jean Michel Basquiat seorang sarjana, pemberontak, atau bahkan teka-teki. Waktunya memang singkat, namun pengaruhnya terhadap dunia seni dan orang-orang terdekatnya akan bertahan selamanya.

SAMO Basquiat

Basquiat memulai karir seninya dengan sekaleng cat semprot dan temannya Al Diaz. Duo ini akan menulis slogan-slogan yang menggugah pikiran di sekitar Lower Manhattan dan menandai tulisan itu dengan “SAMO,” yang berarti “kotoran lama yang sama.” Grafiti tersebut menarik perhatian surat kabar lokal, The Village Voice , yang akhirnya menampilkan cerita tentang artis SAMO yang misterius.

Jean Michel Basquiat menemukan betapa kuatnya mendapatkan perhatian dengan menciptakan misteri dan intrik pada pers. Aktivitas jalanan klandestin terbayar, dan grafiti berani serta seni jalanan tahan airnya mulai merayap ke dalam budaya kota.

Bangkitnya Basquiat

Jean Michel ingin menjadi seniman yang sah alih-alih seniman grafiti di jalanan sapid di New York, tetapi tidak yakin bagaimana membuatnya berhasil. Awalnya, dia tinggal di taman Manhattan atau tinggal bersama teman-teman yang mengizinkannya tidur di sofa mereka.

Dia bangkrut dan bahkan tidak mampu membeli kanvas untuk melukis. Dia bertekad untuk membuat jalannya sendiri. Meskipun ada pilihan untuk kembali tinggal bersama ayahnya, Jean Michel tetap berada di jalan-jalan Manhattan dengan cara apa pun yang diperlukan.

Tidak butuh waktu lama bagi Basquiat untuk berteman dengan orang-orang berpengaruh yang melihat hadiah lukisannya. Dia diberi kanvas untuk melukis dan, tak lama setelah itu, tempat untuk melukis.

Itu semua yang dia butuhkan untuk memulai karir epik yang tampaknya lepas landas seperti roket segera. Dia akan berteman dengan Andy Warhol, seorang tokoh penting tidak hanya dalam dunia seni tetapi semua budaya pop pada saat itu.

Mahkota Basquiat

Akhirnya, Jean Michel akan mulai menghasilkan sejumlah lukisan epik yang menarik perhatian banyak pembeli seni lokal. Dia akan menjadi pelukis yang produktif selama beberapa tahun ke depan, menciptakan lebih dari 1.000 lukisan dan gambar. Mahkota Basquiat mulai muncul dalam kreasinya, menyoroti pengetahuannya tentang sejarah seni rupa.

Artis Francesco Clemente menjelaskan mahkota Basquiat dengan cara ini, “Mahkota Jean Michel memiliki tiga puncak, untuk tiga garis keturunan kerajaannya: penyair, musisi, juara tinju yang hebat. Jean mengukur keahliannya terhadap semua yang dia anggap kuat, tanpa mengurangi selera atau usia mereka.”

Simbol mahkota Basquiat sangat dikenal dalam budaya modern, hampir mendapatkan popularitas setiap tahun. Interpretasi lain dari mahkota mengatakan itu menggambarkan Basquiat sendiri sebagai raja dan hubungannya dengan orang-orang yang dia anggap raja.

Mahkota itu juga dianggap sebagai simbol penting karena ambisi Jean Michel yang luar biasa untuk menjadi dirinya sendiri yang hebat, terus-menerus mengukur dirinya dengan artis lain dan hampir bersaing untuk mendapatkan tempatnya di podium kebesaran.

Master Marketer dari Basquiat Crown

Satu hal yang pasti tentang Basquiat dia mengenali kekuatan luar biasa dari slogan, pemasaran, dan membuat kesan yang bertahan lama. Dari hari-hari awal grafiti menandai bangunan Manhattan dengan sebutan “SAMO” bersama dengan “C” yang dilingkari untuk hak cipta, dia berniat membuat pernyataan berani melalui karya seninya.

Dia mengenali ini lagi dengan mahkota, di mana simbolismenya yang kuat mencakup begitu banyak makna budaya yang berbeda yang dapat dia terapkan, manipulasi, dan eksploitasi dalam karya-karyanya. Beberapa karya Basquiat akan menampilkan mahkota duri, di mana penggunaan warna yang berani membawanya ke puncak seni postmodernis arus utama.

Tengkorak Basquiat

Ketika Basquiat baru berusia dua puluh tahun, ia menciptakan salah satu karya seninya yang paling terkenal yang menggambarkan tengkorak manusia yang hidup, yang tampaknya mudah dipahami pada pandangan pertama.

Seperti kebanyakan karya Basquiat, lihat lebih dekat pada lukisan tanpa judul yang biasa disebut sebagai “Tengkorak”, dan Anda akan menemukan makna yang jauh lebih kabur.

Salah satu teori di balik makna karya tersebut adalah tekanan kuat untuk menjadi semakin sukses dan tuntutan untuk menghasilkan karya-karya hebat. Meski tengkorak adalah simbol yang bisa dikenali, Basquiat tidak memberikan jawaban yang jelas saat ditanyai makna lukisan itu.

Banyak karyanya dibuat dengan menampilkan sosok manusia yang didekonstruksi yang merujuk pada buku yang dia baca saat masih kecil. Dia diberi salinan Anatomi Gray oleh ibunya saat di rumah sakit, pulih dari tertabrak mobil saat bermain di jalan ketika dia berusia delapan tahun.

Buku itu memuat ilustrasi rinci tentang tubuh manusia mulai dari tulang, jaringan, otot, dan organ. Basquiat berkali-kali mengatakan bagaimana buku itu membuat kesan abadi pada dirinya selama sisa hidupnya.

Baca Juga : Lukisan Jean Michel Basquiat Akan Dilelang Di Christie’s Untuk Art Newspaper

Jean Michel mempersembahkan “Skull” pada pameran galeri solo perdananya di New York City. Orang-orang yang dekat dengan Basquiat mengatakan bagaimana karya khusus ini dikerjakan selama berbulan-bulan, sementara sebagian besar pekerjaannya yang lain diselesaikan hanya dalam beberapa hari atau bahkan beberapa jam.

Dibuat pada tahun 1982, lukisan tanpa judul ini memecahkan rekor harga tertinggi yang pernah dibayarkan untuk karya Basquiat ketika seorang penawar setuju untuk membayar $57,3 juta pada tahun 2016.

Hampir satu tahun kemudian, sebuah lukisan Basquiat memecahkan rekor itu ketika seorang miliarder Jepang, Yusaku Maezawa, membayar $ 110,5 juta untuk lukisan “Tengkorak” tanpa judul lainnya. Pembelian oleh Maezawa di lelang Sotheby’s membuat lukisan Jean-Michel Basquiat menjadi lukisan termahal karya seniman Amerika yang pernah dijual di lelang.

Perjuangan Seorang Artis

Mahakarya terkenal dari gambar seperti grafiti menunjukkan perjuangan mendalam dari seniman New York Jean-Michel Basquiat. Dia bangkit melalui transisi seni grafiti dengan gaya gestur mentah, menunjukkan ritme cepat big apple punk rock dan gaya mentah.

Dari akhir 1970-an hingga akhir 1980 – an, ia menjadi salah satu seniman paling berpengaruh di abad ke-20. Dia menunjukkan pemahamannya tentang sejarah seni dan budaya kota.

Kematian Jean Michel Basquiat

Jean Michel berjuang melawan ketergantungan obat selama tahun-tahun terakhir sebelum kematiannya. Terlepas dari upayanya untuk mengatasi kecanduannya, Basquiat meninggal pada 12 Agustus 1988, karena overdosis heroin di apartemennya di Manhattan. Dia baru berusia 27 tahun.

Perkebunan Jean-Michel Basquiat sekarang ditangani oleh saudara perempuannya, Jeanine Heriveaux dan Lisane Basquiat. Mereka mengambil alih tugas setelah pekerjaan Basquiat diserahkan kepada ayahnya, yang meninggal pada tahun 2013.

Mahkota Basquiat, Bintang Jatuh

Jean Michel ingin menjadi bintang, dan dia mencapai tujuannya. Jika dia masih hidup hari ini, saya yakin dia akan terkejut dan terkejut dengan minat yang terus meningkat dalam hidupnya dan karya-karya yang dia hasilkan.

Dia berbaris mengikuti irama drummernya sendiri, untuk sedikitnya. Meninggalkan lebih dari 1.000 gambar dan lukisan untuk dinikmati dan diingat oleh banyak orang.

Selama bertahun-tahun, banyak sejarawan seni memperdebatkan relevansi karyanya. Beberapa orang akan mengatakan bahwa karya-karyanya dilebih-lebihkan, dan mereka menyatakan bagaimana mereka tidak dapat memahami hype di balik artis muda itu.

Para kritikus itu semuanya terbukti salah dan dibungkam untuk selamanya. Tahun-tahun yang berlalu hanya memperkuat warisan Basquiat dan mengokohkan namanya dalam sejarah selamanya sebagai seniman legendaris.

Downtown 81 adalah film yang menampilkan sub-budaya Manhattan dan dibintangi oleh artis pendatang baru Jean Michel Basquiat. Film ini dibuat pada tahun 1980 tetapi tidak dirilis sampai tahun 2000 karena kesulitan keuangan.

Pembukaan Pertunjukan Jean-Michel Basquiat Baru di Galeri Barbican

Pembukaan Pertunjukan Jean-Michel Basquiat Baru di Galeri Barbican – Hanya beberapa hari sebelum pembukaan pertunjukan Jean-Michel Basquiat baru di Galeri Barbican di London, seniman jalanan terkenal, Banksy, telah menyemprotkan salah satu malaikat nya di dinding galeri.Banksy telah mengkonfirmasi karya seni dengan salah satu gambar yang diberi judul: Pertunjukan Basquiat baru yang besar dibuka di Barbicantempat yang biasanya sangat ingin membersihkan grafiti dari dindingnya.

Pembukaan Pertunjukan Jean-Michel Basquiat Baru di Galeri Barbican

 

jean-michel-basquiat – Karya seni terbaru Banksy telah diidentifikasi dengan tepat oleh Surat Kabar Guardian sebagai menampilkan sosok yang diambil dari salah satu lukisan Basquiat yang paling dicintai, Boy and Dog in a Johnnypump, 1982. Namun, dalam versi Banksy, lengan terangkat dari sosok Basquiat telah diubah menjadi kuda-kuda.

Permohonan dan menyerah, sementara polisi menepuknya dan mencatat rinciannya. Ini bukan hanya komentar tentang cara seniman grafiti diperlakukan, tetapi lebih tepatnya komentar tentang perlakuan perusahaan seni terhadap seniman kulit hitam selama bertahun-tahun.

Bahkan hari ini tidak ada karya Basquiat dalam koleksi publik di Inggrispenghilangan yang mengejutkan mengingat popularitas artis yang luar biasa. Terutama ketika mempertimbangkan fakta bahwa awal tahun ini ia menjadidengan penjualan karyanya Untitled, 1982 di sebuah lelang di Sothebys New Yorkartis Amerika termahal sepanjang masa. Dengan $ 110,5 juta, dia sekarang berada di liga yang sama dengan Pablo Picasso, Andy Warhol, dan Francis Bacon.

Banksy tidak diragukan lagi menyadari kisah tragis Basquiat, seniman muda itu dikatakan telah dikanibal oleh dunia seni yang putus asa untuk mendapatkan kanvasnya. Basquiat merasa sulit untuk mengatasi ketenaran dan perhatian, dan setelah kematian teman baik dan mentornya, Andy Warhol, artis kelahiran Brooklyn menjadi semakin terisolasi dan menarik diri.

Pada tahun 1988, hanya setahun setelah Warhol, dia meninggal karena overdosis heroin pada usia 27 tahun. Banksy tentu saja telah memilih rute yang sangat berbeda, menghindari pusat perhatian dengan menjaga nama dan identitasnya dengan baik dan benar-benar rahasia.

Seniman grafiti Inggris jelas merupakan penggemar berat Basquiat, dan mungkin satu-satunya seniman lain yang mencapai tingkat ketenaran yang sama, juga melakukan transisi yang sama dari seniman jalanan menjadi ikon seni arus utama. Banksy juga menghasilkan karya seni kedua, menampilkan lift penumpang London Eye yang diganti dengan mahkotamotif Basquiat yang berulang.

Bersamaan dengan karya seni tersebut, ia merilis pernyataan: Potret Basquiat disambut oleh polisi Metropolitankolaborasi tidak resmi dengan pertunjukan Basquiat yang baru. Tampaknya meskipun seniman jalanan ingin menonjolkan pameran, dengan gaya khas Banksy, ia tidak bisa melewatkan kesempatan untuk melakukan penggalian tepat waktu pada pihak berwenang.

Andy Warhol, Jean-Michel Basquiat Dan Lukisan Kolaborasi

Van de Weghe Fine Art dengan bangga mengumumkan pameran lukisan karya Andy Warhol dan Jean-Michel Basquiat. Antara tahun 1984-1985, Warhol dan Basquiat menggabungkan pendekatan mereka yang berbeda untuk melukis ke dalam kelompok kerja kolaboratif yang dinamis di atas kanvas. Lukisan-lukisan yang dihasilkan, enam di antaranya ditampilkan dalam pameran saat ini, menggarisbawahi gaya unik dan metode produksi masing-masing seniman sementara pada saat yang sama memunculkan tubuh karya yang hidup dan orisinal.

Warhol dan Basquiat secara resmi diperkenalkan pada musim gugur 1982 oleh pedagang seni Swiss Bruno Bischofberger dan segera setelah itu membentuk hubungan pribadi dan profesional yang akan tetap penting sampai kematian Warhol pada Februari 1987. Setiap seniman legendaris dalam hidupnya sendiri, juara gaya merek dagang yang akan tampak menyaingi yang lain: buatan tangan Basquiat, gerakan grafiti vs. metode mekanis Warhol dan ikonografi siap pakai.

Memang, Tony Shafrazi mengiklankan pameran karyanya pada bulan September 1985 dengan poster yang menampilkan dua seniman yang siap bertanding dalam sarung tinju. Pendekatan pemuda, energi, dan improvisasi Basquiat pada lukisan yang dipasangkan dengan metode produksi Warhol yang apik dan bergaya, secara tak terduga menyatu menjadi dialog visual yang brilian.

Di masing-masing dari enam lukisan kolaboratif yang ditampilkan: Amoco, 1984 Tanpa Judul (50-Gigi Palsu), 1984 Belut Beracun, 1984-85 Air Panas, 1985 Fuck You Dentures, 1985 dan Felix the Cat, 1984-85, kontribusi Warhol dan Basquiat tidak dapat disangkal merupakan simbol. Masukan Warhol biasanya tepat sasaran dan tepat sasaran dia menandai wilayahnya dengan ikon atau logo tunggal. Deklarasi ini mendefinisikan setiap kanvas dengan memberinya struktur.

Basquiat pada gilirannya dibiarkan merespons dengan aplikasi liar minyak dan akrilik, mencoret-coret dan memotong di setiap kanvas dengan permainan kata asosiasi gratis dan gambar yang terinspirasi grafiti. Karya-karya tersebut benar-benar merupakan kolaborasi pikiran yang berbeda, ekspresi murni dari setiap individu. Baik Warhol dan Basquiat, pada akhirnya, meninggalkan yang terbaik dari apa yang ditawarkan masing-masing.

Keluarga Basquiat akan Mempersembahkan Karya-Karyanya yang Jarang Terlihat di New York

Lebih dari 200 karya Jean-Michel Basquiat akan dipresentasikan dalam pameran pribadi dan imersif di New York pada awal Musim Semi. Presale tiket akan diadakan pada hari Rabu untuk merayakan ulang tahunnya. Basquiat lahir di Brooklyn pada 22 Desember 1960, dan meninggal pada 1988 pada usia 27 tahun.

Gambar ikoniknya telah banyak didambakan di komunitas pengumpul dalam beberapa tahun terakhir, dengan salah satu kanvas tengkoraknya terjual seharga US$110,5 juta pada tahun 2017 di Sothebys, rekor harga untuk seorang seniman Amerika pada saat itu.

Namun, banyak dari karyanya masih disimpan di tanah miliknya dan tidak pernah ditampilkan ke publik. Sekarang, keluarganya, yang dipimpin oleh saudara perempuannya Lisane Basquiat dan Jeanine Heriveaux, yang menjalankan perkebunan Basquiat, bersama dengan ibu tiri mereka, Nora Fitzpatrick, telah mengkurasi lebih dari 200 lukisan, gambar, presentasi multimedia, ephemera, dan artefak untuk pameran khusus ini.

Pameran yang menampilkan pria di balik ikon ini telah dibuat selama bertahun-tahun, dari ide awal pada tahun 2017 sekitar peringatan 30 tahun meninggalnya Jean-Michel hingga sekarang, kata Heriveaux dalam rilisnya. Ada banyak pameran karya Jean-Michel, tetapi tidak pernah diceritakan dari sudut pandang keluargaJean-Michel sebagai seorang anak, seorang pria, seorang putra, dan seorang saudara lelaki.

Organisasi mitra untuk pameran ini antara lain adalah rumah lelang Phillips, perusahaan media Spotify dan VICE, dan perusahaan produksi virtual ISG Productions Ltd.

Pameran ini akan menampilkan kontribusi Basquiat terhadap sejarah seni dan eksplorasinya ke dalam budaya yang beragam, menggabungkan musik, pengalaman kulit hitam, budaya pop, tokoh olahraga kulit hitam Amerika, sastra, dan banyak lagi, kata penyelenggara.

Pameran akan diadakan di Gedung Starrett-Lehigh yang bersejarah di lingkungan Chelsea Manhattan, mulai dari 9 April. Tiket pra-penjualan tersedia bagi siapa saja yang mendaftar di situs web pameran.

Mengapa Ada Booming di Barang Dagangan Basquiat?

Anda bangun di pagi hari, dan mematikan alarm di ponsel Anda yang dicetak Basquiat. Anda melihat penuh kasih pada BE@RBRICK yang dicetak Basquiat di meja samping tempat tidur Anda, dan kenakan kemeja Anda yang dicetak Basquiat, ambil skateboard yang dicetak Basquiat Anda, dan masukkan kaki Anda ke dalam sepasang DC yang dicetak Basquiat. Atau Dok Martens.

Dan itu baru rilis sejak musim semi ini. Di luar itu, karya seniman telah diterapkan pada segala hal mulai dari lilin hingga sandal hingga hoodies dan jam tangan. Dan dia bukan satu-satunya: teman sezamannya, Keith Haring, sama-sama terpampang di mana-mana.

Kolaborasi membutuhkan keseimbangan: bahwa artis, atau properti mereka, mendapatkan hasil kolaborasi yang sama banyaknya dengan merek fesyen.

Sungguh suatu ironi yang aneh bahwa kedua tokoh tersebut yang identitasnya sebagai laki-laki kulit hitam dan laki-laki gay, masing-masing, memposisikan mereka sebagai tokoh orang luar dalam masa hidup mereka sendiri telah menjadi artis yang paling menguntungkan untuk dijual ke pasar massal. Jadi dari mana booming barang dagangan ini muncul?

Alasan dari pihak artis tetap tidak jelas: Artestar, yang mengelola perizinan Basquiat, Haring, dan artis lainnya, menolak untuk berbicara dengan HYPEBEAST tentang strategi di balik manajemen mereka atas perkebunan artis. Namun dalam sebuah wawancara yang diberikan awal tahun ini, presiden perusahaan, David Stark, bersikeras bahwa signifikansi komersial dari kemitraan ini adalah bagian sekunder, duduk di belakang cerita yang ditawarkan kolaborasi tersebut.

Penulis Charlie Porter, yang bukunya What Artists Wear meneliti hubungan antara seniman dan pakaian, percaya bahwa kemahahadiran mereka sebagian disebabkan oleh meningkatnya selera akan karya-karya mereka, berdasarkan kelangkaan mereka. Baik Basquiat maupun Haring adalah seniman jalanan, katanya, dan industri seni telah mengejar ketinggalan sejak itu.

Bahkan sekarang setelah mereka diterima sebagai seniman besar, cukup sulit untuk melihat karya mereka: tidak ada karya salah satu dari mereka dalam koleksi Tate, dan hanya karya di atas kertas oleh keduanya di MoMA. Inilah sebabnya mengapa mereka adalah tanaman abadi untuk kolaborasi mode sangat sulit untuk melihat karya mereka, katanya. Ini cukup jelas ketika Anda dihadapkan dengan sesuatu yang terasa seperti momen yang benar-benar asli.

Ada juga aksesibilitas ke ikonografinya yang membuatnya mudah diterapkan ke media lain. Dalam banyak hal, mereka adalah materi iklan pra Instagram yang sempurna, kata Simon Chilvers, direktur kreatif di Matches Fashion. Mereka memiliki tulisan tangan yang sangat kuat dan sangat dikenali yang muncul di kanvas seperti pakaian yang sekarang perlu muncul di layar ponsel. Dan itu membuat mereka mudah untuk ditiru pada barang dagangan: jauh lebih mudah untuk melihat Keith Haring pada 100 langkah daripada John Baldessari.

Terlebih lagi, kedua seniman mempertahankan tingkat selebriti selama hidup mereka yang membentang jauh melampaui dunia seni. Mereka selalu menjadi bagian dari kesadaran populer, kata kritikus seni, penulis, dan direktur editorial untuk platform penjualan seni rupa 1stDibs, Anthony Barzilay Freund. Fakta bahwa mereka berteman dengan Warhol, atau pergi ke Studio 54 mereka menjalani kehidupan ini di mana eksploitasi pribadi mereka terkenal. Jadi mereka memiliki pengenalan nama di antara audiens konsumen yang lebih besar.

Namun, ada risiko bahwa dengan terus memutar karya mereka menjadi koleksi barang dagangan yang terus meningkat, masalah keadilan politik dan sosial yang mereka wakili mungkin hilang. Karya Haring bukan hanya tentang gambar garis berlekuk-lekuk itu adalah cerminan identitas gaynya sendiri. Dan simbolisme lukisan Basquiat bisa dibilang lebih sulit diurai ketika diaplikasikan pada lilin beraroma.

Kolaborasi membutuhkan keseimbangan, kata Porter, bahwa artis, atau properti mereka, mendapatkan hasil kolaborasi yang sama banyaknya dengan merek fesyen. Dia menunjuk kolaborasi baru-baru ini Dior Men dengan Peter Doig sebagai contoh sukses untuk itu. Namun dia juga percaya bahwa hubungan antara mode dan seni tidak harus selalu terfokus pada menghasilkan produk.

Baca Juga : 5 Fakta Menarik Tentang Jean-Michel Basquiat

Pekerjaan Anthea Hamilton dengan Loewe sangat fantastis dan semuanya lebih baik karena mereka bukan produk, katanya. Tidak ada barang dagangan di toko, tidak ada yang terlepas darinya.

Ada risiko juga, terlalu menjenuhkan pasar, dan pada akhirnya membosankan calon konsumen. Sebagai salah satu komentator HYPEBEAST berkomentar tentang kolaborasi Basquiat baru-baru ini, apakah ada yang tersisa untuk mencetak karya seni ini?

Ya, ada potensi kelelahan, aku Chilvers. Tetapi bagi mereka yang menghargai desain yang bagus atau seni yang hebat, itu cukup jelas ketika Anda dihadapkan pada sesuatu yang terasa seperti momen yang benar-benar asli.

Dia juga menekankan, bahwa tidak setiap ikatan seni adalah latihan yang murni sinis. Momen mode satu kali ini dapat menjadi koleksi tersendiri saya tidak mampu membeli cetakan Robert Mapplethorpe, tetapi saya dapat menggantung tabard Raf Simons Mapplethorpe di dinding saya.

Seperti yang ditunjukkan Freund, banyaknya produk dari para seniman ini tidak banyak berpengaruh pada popularitas karya nyata mereka. Pada bulan Maret tahun ini, Warrior karya Basquiat menjadi karya seni Barat paling mahal yang pernah dijual di lelang di Asia, dengan harga $41,9 juta USD. Dan baru-baru ini pada tahun 2017, sebuah karya seniman mencapai $ 110,5 juta USD di lelang di Amerika Serikat.

Namun harta sang seniman kemungkinan besar tidak akan menghasilkan apa-apa dari penjualan tersebut sebagai gantinya, uangnya akan diberikan kepada kolektor dan dealer. Jadi sulit untuk iri pada perkebunan (yang seringkali merupakan keluarga seniman) karena mencoba mengambil untung dari karya-karyanya meskipun masuk akal bahwa pergeseran kepemilikan artistik karena munculnya NFT dapat mengubah model ini selamanya.

Sampai saat itu, ada sedikit risiko bahwa banjir barang dagangan akan melemahkan nilai karya itu sendiri. Orang yang membeli karya seni bernilai jutaan dolar bukanlah orang yang sama yang membeli kaos itu, kata Freund. Saya tidak terlalu sinis tentang hal itu selalu ada pencatut, dan orang-orang yang ingin meningkatkan status sosial mereka melalui afiliasi dengan seni. Dan selain itu, dia menambahkan, Saya yakin orang yang memiliki lukisan senilai $100 juta itu berpikir sangat keren bahwa seseorang mengenakan t-shirt dengan karyanya di atasnya.

5 Fakta Menarik Tentang Jean-Michel Basquiat

5 Fakta Menarik Tentang Jean-Michel Basquiat – Artis kelahiran Brooklyn Jean-Michel Basquiat tetap menjadi salah satu tokoh paling misterius dan dicintai di tahun 70-an dan 80-an. Basquiat, yang merupakan keturunan Haiti dan Puerto Rico, meninggal karena overdosis obat yang tidak disengaja pada tahun 1988 pada usia 27 tahun, tetapi tidak sebelum membuat koleksi sekitar 600 lukisan dan 1.500 gambar yang masih menggairahkan dan menginspirasi imajinasi publik dan seniman muda untuk Hari ini. Berikut fakta-fakta tentang hidupnya seperti yang diceritakan dalam film dokumenter Basquiat: Rage to Riches.

5 Fakta Menarik Tentang Jean-Michel Basquiat

1. Ingatannya yang paling awal dan paling jelas adalah tertabrak mobil.

jean-michel-basquiat – Basquiat baru berusia 7 atau 8 tahun ketika dia ditabrak mobil saat bermain stickball di jalan dengan teman-temannya di luar rumahnya di lingkungan Flatbush di Brooklyn. Adik Basquiat, Lisane, ingat bahwa saudara laki-lakinya berada di rumah sakit cukup lama, dan limpanya harus diangkat setelah kecelakaan itu.

Baca Juga : Beberapa Karya Seni Jean Michel Basquiat

“Salah satu hadiah yang dibawa ibuku untuknya adalah buku, ‘Gray’s Anatomy.’ Dia ingin dia memiliki kesempatan untuk melihat tubuhnya sendiri, karena itu terkait dengan cara dia harus direkonstruksi, ”kata Lisane Basquiat.

Buku itu akan mempengaruhi Basquiat selama sisa hidupnya. Bertahun-tahun kemudian, sebagai artis muda pemula di awal 20-an di Lower East Side New York City, Basquiat membentuk sebuah band yang dia beri nama “Gray.” Gambar berbagai bagian tubuh dan gambar anatomi juga mulai muncul di kanvasnya bersama kata-kata dan puisi pilihan.

“Gambar-gambar yang terlihat dari ‘Gray’s Anatomy’ muncul di sekitar karyanya. Ini semacam citra Rosetta Stone-nya,” kata teman Basquiat dan sesama artis Jennifer Vonholstein.

2. Sebelum dia dikenal sebagai Jean-Michel, dia adalah “SAMO.”

Pada tahun 70-an, New York — dan jalan-jalan dan kereta bawah tanah di Brooklyn dan Bronx khususnya — dipenuhi dengan grafiti. Generasi baru seniman muda terinspirasi oleh bentuk seni pemberontak, dan sekitar waktu inilah tag “SAMO” mulai muncul di gedung-gedung, sering kali disertai dengan epigram cat semprot; singkat, renungan filosofis, atau bahkan kuesioner pilihan ganda. SAMO memiliki teka-teki seperti Banksy di New York pada saat itu. “Ada banyak percakapan di pusat kota. Siapa SAMO? Orang-orang mengaku telah melihat SAMO,” kata dealer seni Jeffrey Deitch.

Ternyata SAMO adalah gagasan Basquiat dan sesama seniman Al Diaz, yang bersekolah di sekolah menengah bersama pada tahun 1976. Mereka menciptakan “agama ideal” yang mereka beri nama SAMO, dan mulai mengecat prinsip-prinsipnya di seluruh kota.

“SAMO adalah bagian dari bahasa gaul saat itu di mana Anda akan mendengar seorang pria kulit hitam tua berbicara satu sama lain dan berkata, ‘Hei ada apa?’ Dan orang itu akan menjawab, ‘Samo, Samo.’ Dengan kata lain, barang lama yang sama atau barang lama yang sama, apa pun, dan dari situlah kami meminjamnya, ”kata Diaz.

Tapi haus akan pengakuan, Basquiat mengambil jubah untuk dirinya sendiri dan mulai mewujudkan gelar itu. Pada sebuah pesta seni di Soho pada tahun 1979, Basquiat menyatakan bahwa dia adalah SAMO, yang membuat semua orang yang hadir sangat antusias. Pada minggu yang sama, ia muncul di acara Glen O’Brien sebagai SAMO dan itu disemen. Dan secepat sosok misterius itu muncul, dia menguap. Pada titik tertentu, Basquiat sudah muak dengan alter-egonya dan menyatakan “SAMO sudah mati” dalam grafiti yang muncul di sekitar kota.

“Di situlah Jean-Michel mulai menegaskan dirinya sebagai seniman Jean-Michel Basquiat,” kata Deitch.

3. Lukisan pertama yang dia jual adalah untuk Debbie Harry.

Sebelum Basquiat menjadi besar, dia tinggal bersama seorang teman, Suzanne Malouk, yang membayar sewa dan pengeluaran mereka. Basquiat bahkan sering tidak mampu membeli perlengkapan melukis, jadi dia terkadang membawa pulang pintu dari rumah dan apartemen yang telah terbakar dan mengecatnya sebagai gantinya. Malouk ingat memintanya pada kesempatan untuk menarik berat badannya dan berkontribusi pada rumah tangga, di mana dia hanya menjawab bahwa suatu hari dia akan mendukung mereka berdua ketika dia menjadi kaya dan terkenal. Sekitar waktu inilah Basquiat menjual lukisan pertamanya — kepada Debbie Harry dari band Blondie.

Basquiat bertemu bintang rock melalui sesama artis dan pelopor hip-hop Fab 5 Freddy. Freddy diatur untuk muncul di video musik untuk lagu Blondie, “Rapture,” di mana dia disebutkan dalam lirik: “Fab Fly Freddy mengatakan kepada saya semua orang terbang/DJ spinnin’ Saya berkata ‘My My’/Flash cepat/Flash adalah dingin.”

“Saya ingin Grandmaster Flash ada di video saat dia mulai nge-rap,” kata Freddy, tetapi, “Flash tidak percaya saya benar-benar mengenal mereka saat itu, jadi dia tidak pernah muncul. Jadi Jean-Michel ada di sana, saya seperti, ‘Yo, letakkan Jean-Michel di meja putar.’”

Dan begitu saja, Basquiat menjadi bintang tamu di video musik Rapture. Entah bagaimana dalam penampilan singkat ini, dia juga berhasil menjual lukisan pertamanya kepada Harry seharga $200. “Itu adalah banyak uang bagi kami pada saat itu,” kata Malouk, “jadi kami pergi makan malam di sebuah restoran Cina di Second Avenue — hanya restoran biasa — tetapi ini adalah suguhan nyata bagi kami karena kami sangat miskin. . Itu sangat spesial dan dia sangat senang dan bangga.”

4. Dia berurusan dengan rasisme yang meluas sepanjang karirnya.

Bahkan setelah Basquiat menguasai New York dan menjadi terkenal dan dihormati di dunia seni, rasisme terus-menerus menghantuinya. Pada usia 21, dia menjual karyanya dan sudah dalam perjalanan untuk menjadi jutawan. Namun taksi tetap tidak mau berhenti untuknya, jadi dia membawa limusin ke mana pun dia pergi, kenang Mallouk.

“Ada banyak kebencian, ada banyak kecemburuan, dan itu pasti memiliki sisi rasis,” kenang pedagang seni Larry Gagosian. “Saya ingat ada seorang seniman yang berteman dengan saya dan dia pergi ke pesta makan malam di rumah seorang kolektor dan saya berkata, ‘Seperti apa koleksi mereka?’ Dia mengatakan ‘Mereka memiliki koleksi Larry yang sangat bagus, […] hal yang mengacaukannya adalah mereka punya Basquiat’.”

Teman dan artis Brett De Palma ingat kejadian lain di mana calon pembeli datang ke studio Basquiat dan membawakannya seember Kentucky Fried Chicken. Dia sangat terhina oleh gerakan itu sehingga dia menyuruh mereka untuk “keluar” segera dan mengatakan dia tidak akan menjual apa pun kepada mereka.

“Ketika mereka pergi, dia berada di lantai dua, dia mengambil ember ini dan pergi dan membuang kepala orang-orang ini meninggalkan studionya,” kenang De Palma. Sepanjang karirnya, Basquiat menolak dikenal sebagai seniman kulit hitam, dia hanya ingin dikenal sebagai seniman hebat, kata saudara perempuannya Lisane. Tapi dia “juga sangat terhubung dengan pengalaman Black dan Blackness-nya karena dia adalah seorang Black man,” katanya.

5. Persahabatannya dengan Andy Warhol sangat baik, sampai tidak…

Sebagai seniman muda di NYC, Basquiat mengagumi seniman mapan Andy Warhol. Pertama kali Basquiat bertemu idolanya, dia melihatnya melalui jendela restoran dan bergegas masuk untuk mencoba dan menjual beberapa kartu pos yang baru saja dicetaknya kepada Warhol.

Warhol membeli dua. Kedua kalinya mereka akan bertemu juga di sebuah restoran. Kali ini, Basquiat sudah menjadi artis terkenal. Keduanya mengambil beberapa Polaroid bersama di restoran, yang sangat menginspirasi Basquiat, dia melewatkan makan siang dan bergegas melukis potret berdasarkan polaroid di studionya. Basquiat kembali dengan lukisan persegi 5 kaki, yang masih basah, dan meletakkannya di lantai.

“Andy seperti ‘Ya Tuhan, Anda sangat cepat,’ dan ‘Ini sangat bagus,’ dan ‘Saya bahkan belum mengirim Polaroid ke lab,'” kata penulis Bob Colacello yang menyaksikan adegan itu. hari. Setelah itu, Warhol mengambil Basquiat di bawah sayapnya. Beberapa percaya itu adalah pengaruh artis yang lebih tua yang menjauhkan Basquiat dari narkoba untuk waktu yang lama. Tapi itu juga hubungan yang diwarnai dengan tingkat kecemburuan tertentu di pihak Warhol, catat para pengamat.

“Saya pikir Andy Warhol memiliki pengaruh besar pada Jean-Michel. Dia tidak menggunakan narkoba, dia seperti membawa Jean-Michel berkeliling di dunia seni internasional dan menunjukkan kepadanya beberapa tali, ”kata fotografer Paige Powell, yang berkencan dengan Basquiat saat itu. Sementara Warhol adalah “ayah”, ada juga “kecemburuan dan persaingan yang terjadi sepanjang waktu,” kata Powell.

Kedua artis melakukan pertunjukan kolaboratif bersama pada tahun 1985, tetapi hubungan itu berakhir tiba-tiba setelah ulasan New York Times yang tidak menguntungkan yang menyebut “maskot” Basquiat Warhol. “[Basquiat] benar-benar mengambilnya dengan sangat keras dan dia menyatakan bahwa dia tidak akan pernah berbicara dengan Andy lagi. Itu dia, dia sudah selesai dengan Andy, ”kata artis Michael Halsband.

“Saya pikir Jean menjadi sangat paranoid dan curiga terhadap Andy, dan merasa bahwa, Anda tahu, Andy memiliki reputasi sebagai vampir dan memberi makan artis muda, dan membutuhkan darah baru untuk menanamkan karirnya sendiri,” kata De Palma.

Basquiat memotong Warhol setelah insiden itu, menolak untuk menjawab panggilannya dalam upaya untuk menempa jalannya sendiri. Tetapi tanpa Warhol, Basquiat sekali lagi mulai menggunakan narkoba dan menjadi lebih tertutup. Setelah kematian mendadak Warhol akibat aritmia jantung pada tahun 1987, Basquiat diliputi kesedihan dan rasa bersalah, dan kembali ke penggunaan narkoba yang lebih berat.

Beberapa Karya Seni Jean Michel Basquiat

Beberapa Karya Seni Jean Michel Basquiat – Anda mungkin pernah mendengar ungkapan, “menulis tentang musik itu seperti menari tentang arsitektur,” tetapi dapatkah hal yang sama dikatakan untuk rekan Jean Michel Basquiat dalam  visual album? Melalui seni sampul album, musisi mendapatkan kesempatan untuk menyaring etos dan sonik musik mereka menjadi representasi fisik.Di sini kami membuat daftar delapan kali mereka melakukannya dengan benar, dengan berkolaborasi dengan artis-artis hebat untuk memberi penggemar dan pendengar mereka kemampuan untuk tidak hanya mendengar tetapi juga melihat musik mereka.

Beberapa Karya Seni Jean Michel Basquiat

My Beautiful Dark Twisted Fantasy oleh Kanye West: George Condo

jean-michel-basquiat – Pada musim semi 2010, ikon hip-hop dan provokator budaya pop Kanye West diasingkan di Hawaii untuk menghindari dampak “Imma let you finish” ketika dia menelepon seniman visual kontemporer George Condo, menanyakan apakah dia akan berkolaborasi sampul album studio kelimanya, My Beautiful Dark Twisted Fantasy.Yang terjadi selanjutnya adalah penciptaan lima representasi visual dari album maksimalis, hedonistik, refleksi diri West yang disebut sebagai “permintaan maaf yang panjang dan tidak tepat.” Sampul utama NSFW, yang, seperti albumnya, berani, menggambarkan Barat di bawah harpy bersayap telanjang dan terkenal dilarang dari beberapa pengecer.

Abnormal Baru oleh The Strokes: Jean-Michel Basquiat

Pada tahun 2020, band post-punk rock yang dibesarkan di New York, The Strokes, merilis album studio keenam mereka, yang diberi nama The New Abnormal. Mereka memilih lukisan Bird on Money tahun 1981 oleh sesama warga New York, seniman grafiti terkenal, dan neoekspresionis Jean-Michel Basquiat untuk sampul rekaman nominasi Grammy.

Basquiat telah menciptakan lukisan itu sebagai penghormatan kepada musisi jazz Charlie Parker, itulah sebabnya lukisan itu menggambarkan “burung pekarangan”, nama panggilan pemain saksofon dan moniker yang mengacu pada unggas peliharaan yang dulunya bebas. Vokalis Strokes Julian Casablancas mengatakan kepada NME bahwa judul album mengacu pada “semacam ancaman terhadap realitas Anda,” sebuah implikasi yang juga diwakili oleh lukisan itu.

Colores oleh J Balvin: Takashi Murakami

Ketika ditanya tentang inspirasi untuk album studio keempatnya, Colores, penyanyi reggaeton Kolombia J Balvin mengatakan kepada Architectural Digest , “Rasanya tepat untuk kembali ke awal ke salah satu hal pertama yang saya pelajari dan cintai: semua warna di dunia.” Dia telah menjadi penggemar karya seniman kontemporer Jepang Takashi Murakami yang “berwarna-warni, kuat, sederhana” selama bertahun-tahun, jadi Balvin mengetuknya untuk memasukkan suara musiknya yang berani ke dalam sampul. Karya seni terakhir menggambarkan tempat tidur berlapis bunga senyum 3D khas Murakami dalam rona dinamis pink cerah, biru, dan kuning.

The Velvet Underground & Nico oleh The Velvet Underground: Andy Warhol

Ikon seni pop Andy Warhol tidak hanya menciptakan sampul untuk album debut The Velvet Underground tahun 1967, The Velvet Underground & Nico , ia juga menjadi mentor, manajer, dan produser band pada saat rekamannya.Bergabung dengan penyanyi Jerman Nico atas permintaan Warhol, album ini menyedot budaya seni New York pada waktu itu, dikemas dengan ritme busuk dan lirik kontroversial yang sesuai dengan tagihan rock alternatif sebelum istilah itu ada. Rekaman itu ditunda untuk membuat cetakan seni Warhol yang berubah menjadi sampul album, stiker berbentuk pisang yang bisa Anda kupas untuk memperlihatkan buah di bawahnya.

Artpop oleh Lady Gaga: Jeff Koons

Kolaborasi Lady Gaga dengan seniman visual populer Jeff Koons muncul di sampul album studio ketiganya, Art Pop, serta di single rekaman “Tepuk Tangan.” Dalam lagu itu dia menyanyikan, “Satu detik aku seorang Koons/Lalu tiba-tiba Koons adalah aku,” saat dia merefleksikan penggabungan seni, musik, dan dirinya sendiri.Sampul Koons menggambarkan Gaga telanjang dengan bola logam di antara kakinya dan bagian dari Bernini Apollo dan Daphne dan Botticelli The Birth of Venus di belakangnya. Gaga disebut karya seni berani sebagai “penggambaran yang nyata dari pikiran saya melalui nya.”

Without You oleh David Bowie: Keith Haring

Keith Haring dikenal dengan seni jalanan grafiti popnya yang dimulai di kereta bawah tanah dan masuk ke museum, tetapi ia juga berkolaborasi dengan banyak musisi sepanjang tahun 80-an untuk membuat seni album, karena, seperti yang pernah ia bagikan, “Seni bukanlah apa-apa jika Anda tidak menjangkau setiap segmen masyarakat.”Salah satu contoh adalah lengan album ia dirancang untuk David Bowie single‘Without You,’yang pada akhirnya akan fitur pada album ke-15 studio penyanyi-penulis lagu, Ayo Dance. Sampulnya menggambarkan dua karakter khas Haring yang berpelukan dengan latar belakang oranye dengan garis-garis tebal di sekelilingnya.

Sonic Nurse oleh Sonic Youth: Richard Prince

Untuk album ke-13 mereka Sonic Nurse , Sonic Youth bekerja dengan artis dan fotografer Richard Prince dan menggunakan lukisan dari seri “Nurse Paintings” kontroversialnya yang disebut Overseas Nurse untuk sampulnya.Prince menyalin dan mengerjakan ulang sampul novel roman bubur kertas untuk seri tersebut, memindainya dan meledakkannya di atas kanvas kemudian mengerjakannya kembali dengan cat akrilik. Karya Prince jelas bergema dengan band, karena album ini juga menampilkan lagu berjudul “Dude Ranch Nurse,” dinamai berdasarkan lukisan lain dalam seri tersebut.

Baca Juga : Legacy Of A Cultural Icon, Karya Seni Jean Michel Basquiat Yang Mendunia

Power, Corruption & Lies oleh Orde Baru: Peter Saville

Art director, desainer grafis, dan salah satu pendiri Factory Records Peter Saville sedang mencari lukisan Renaissance seorang pangeran untuk sampul album studio kedua Orde Baru, Power, Corruption & Lies. Namun, setelah mencari di Galeri Nasional tidak berhasil, dia menyerah, pulang ke rumah hanya dengan kartu pos toko suvenir.Setelah pacarnya menunjukkan kartu pos, dia memutuskan untuk mengedit lukisan bunga Fantin-Latour untuk sampul depan. Dia mengatakan kepada The Guardian , “Bunga menyarankan cara di mana kekuatan, korupsi, dan kebohongan menyusup ke dalam hidup kita. Mereka menggoda.”

Legacy Of A Cultural Icon, Karya Seni Jean Michel Basquiat Yang Mendunia

Legacy Of A Cultural Icon, Karya Seni Jean Michel Basquiat Yang Mendunia. Ilustrator kelahiran Brooklyn Jean- Michel Basquiat merupakan salah satu artis kontemporer sangat populer dari generasinya. Karya- karya belia yang termotivasi grafiti Black American membuktikan fakta kecerdasannya lewat campuran kokoh dari bacaan serta bacaan puitis yang hidup.

 

jean-michel-basquiat – Bumi seni sedang memuja- muja daya cipta Basquiat lewat demonstrasi semacam itu di Galeri Acquavella New York, menunjukkan koleksi keluarga Schorr dari karya- karyanya di atas kertas.

Dikutip dari yourtripagen, Karir Jean- Michel Basquiat cuma bertahan 8 tahun, pendek sebab kematian tragisnya di 1988. Tetapi begitu karya- karyanya lalu dikagumi serta diperlihatkan dengan cara garis besar. Kolektor dini Herbert serta Lenore Schorr membenarkan kalau alat ini serupa berartinya dengan praktek Basquiat. Schorrs mendemonstrasikan kepercayaan pada artis semenjak dini; menciptakan koleksi sebagian ciptaannya yang sangat luar lazim. Demonstrasi di Galeri Acquavella sudah menyuguhkan opsi dari ditaksir keseluruhan buatan 1000 yang diperoleh di atas kertas oleh Basquiat antara 1980 serta 1988.

Dikagumi di semua bumi, Jean- Michel Basquiat mencapai kemasyhuran di dini 1980 dengan seni kontemporernya yang tidak salah lagi. Ia mencengangkan segmen New York dengan membuat peralihan dari artis grafiti yang tidak diketahui jadi Neo- Expressionist yang diakui dengan cara global cuma dalam sebagian tahun. Lukisan- lukisannya yang nampak kuno namun kompleks dipadati dengan pembayangan aneka warna serta frasa kontroversial. Walaupun minimnya penataran pembibitan berseni resmi, komposisinya menarik penonton semacam pakar. Sepanjang kariernya yang pendek, beliau menggapai lebih dari yang bisa diimpikan oleh banyak artis, yang menimbulkan banyak kerja sama mengenai kehidupannya.

Jean- Michel Basquiat lahir di 1960 dari papa Haiti, serta bunda ambil Puerto Rico yang dibesarkan di Brooklyn. Bersama 2 kerabat wanita Basquiat, keluarga itu bermukim di Park Slope, Brooklyn. Pembinaan multikultural ini berarti kalau pada umur 11 Basquiat bisa membaca, menulis serta berdialog mudah dalam bahasa Prancis, Spanyol, serta Inggris. Orangtua serta gurunya membenarkan intelek ini, tercantum keahlian berseni awal mulanya. Bunda Basquiat, Matilde, mengurus kemampuan ini serta membawanya dalam ekspedisi inspirasional ke museum seni di New York. Anak pria itu hendak menciptakan gambar- gambar yang termotivasi animasi bersama ibunya, yang mempunyai atensi dalam penyusunan pakaian serta membuat coretan.

Tetapi, Basquiat tidak mempunyai era kecil yang gampang; di 1968 ia ditabrak mobil, menginginkan penyembuhan sebagian bulan di rumah sakit. Pada tahun yang serupa orang tuanya berakhir, serta papa mereka Gerard membesarkan kanak- kanak.

Di 1974, keluarga itu alih ke Puerto Rico sepanjang sebagian tahun saat sebelum kembali ke New York. Ibunya mempunyai sebagian jampi- jampi di badan psikologis, serta Basquiat dipakai buat melarikan diri dari rumah selaku anak muda. Tetapi pengalaman yang susah ini tidak memastikan jalannya kehidupan Basquiat. Kreativitasnya sedang bertumbuh, paling utama lewat kehadirannya di City As School yang liberal di Manhattan. Sekolah menengah mendesak style berlatih efisien buat membagikan lebih banyak khasiat pada kanak- kanak berbakat dari sistem pembelajaran konvensional.

Sedangkan mendatangi City As School Basquiat bersahabat dengan Angkatan laut(AL) Diaz, seseorang graffitist di Lower East Side. Bersama- sama mereka menghasilkan kepribadian delusif yang diucap SAMO yang mencari nafkah dari menjual agama ilegal. SAMO, kependekan dari Same Old Shit, jadi tag graffiti, yang mereka semprotkan di Lower Manhattan. Kawan anak didik Shannon Dawson, yang setelah itu jadi badan band Konk, pula berkontribusi pada cetak biru SAMO mereka. Antara 1977 serta 1980, grafiti SAMO jadi panorama alam yang produktif di dekat jalan- jalan di pusat kota New York.

Tag SAMO kerap diiringi dengan statment puitis, tetapi sarkastis, menanggapi bermacam poin, dari warga pelanggan sampai kehadiran yang aman dari mahasiswa seni yang bagus. Berikutnya, tag sering- kali melibatkan ikon hak membuat di bagian akhir, menjiplak logo merk. Tetapi, kala Basquiat jatuh dengan Diaz di 1980, itu mengeja akhir cetak biru SAMO, menciptakan timbulnya perkataan SAMO IS DEAD.

Di 1978, satu tahun saat sebelum lolos, Basquiat putus sekolah serta meninggalkan tempat bermukim keluarganya. Gelandangan, beliau mulai bermukim dengan sahabat serta mensupport dirinya sendiri dengan menjual T- Shirts serta kartu pos yang dilukis dengan tangan. Beliau pula menciptakan lukisan serta mosaik yang mempunyai unsur- unsur Abstrak Ekspresionisme. Oleh 1979 Basquiat menghasilkan grafiti sendiri, fokus pada segmen seni SoHo di mana beliau bisa mengiklankan dirinya sendiri.

Ia berjumpa sesama graffitists Keith Jebakan serta Kenny Scharf yang lagi berlatih di School of Visual Arts. Berikutnya, Basquiat sudah membuat band bernama Gray, dipanggil Anatomi Gray, novel rujukan mempengaruhi yang ibunya membelikannya dikala kecil. Tetapi, Basquiat menyudahi buat pergi dari band kala ia mulai menyambut aplaus buat seninya. Tidak hanya itu, Basquiat berganti jadi selebriti, beberapa sebab performa di kegiatan langsung, Televisi Partai.

Ia pula membintangi bersama Blondie Debbie Harry dalam film itu Downtown 81, diketahui selaku New York Menaklukkan Film, yang ialah tipe dongeng dari hidupnya sendiri. Film ini tidak sempat diluncurkan, namun menolong menaruh Basquiat berkaitan dengan tokoh- tokoh kunci semacam Andy Warhol, dengan siapa beliau hendak meningkatkan ikatan yang akrab. Tidak hanya itu, Basquiat bisa memakai bayaran film buat membeli materi buat mulai melukis dengan sungguh- sungguh.

Basquiat awal menyambut pengakuan berseni lewat The Times Square Show, suatu demonstrasi inovatif yang memberitahukan seni kontemporer terkini di 1980. Tahun selanjutnya, para orang dagang seni terus menjadi terpikat pada Basquiat kala 20 ciptaannya diperlihatkan dalam pementasan golongan New York atau Gelombang Terkini, diselenggarakan oleh Diego Cortez.

Lukisan serta gambar Basquiat timbul selaku coretan kanak- kanak pada permulaan, namun pada pengecekan yang lebih dekat terbongkar gagasan serta pendapat sungguh- sungguh mengenai warga. Profesi awal mulanya pula hendak mencampurkan sebagian frase pintar, namun dengan cara politik yang dipakai buat cetak biru SAMO. Tetapi, pada akhir 1981, ia tidak lagi butuh menafsirkan dengan tag graffiti sebab ia meningkatkan nama baik garis besar selaku bintang film belia yang lagi naik daun. Instrumental dalam meluncurkan pekerjaan global ini merupakan 1981 Rene Ricard Artforum postingan, The Radiant Child, yang esoknya hendak jadi julukan film 2010 mengenai Basquiat.

Bagus bacaan ataupun lukisan dalam karya- karya Basquiat bawa banyak arti. Terkadang ia membuat statment berarti mengenai ketidakadilan sosial, di lain durasi ia cuma menanggapi banalitas bumi modern. Pendapat sosialnya kerap terfokus pada marginalisasi sejauh asal usul, tercantum poin semacam perbudakan serta penjajahan. Gambar 1981- nya Untitled( Tembakau Versus Kepala Merah) merupakan salah satu ilustrasinya, melukiskan seseorang kepala kaum Indian yang memandang segenggam apa yang nampak semacam tembakau.

Baca Juga : Jean-Michel Basquiat Salah Satu Seniman Paling Penting

Kepala ditutupi oleh kawat berduri dilukis di dekat pinggir kanvas, membuktikan perambahan penduduk terkini di tanah. Lewat kepala karangan semacam Irony of Negro Policeman( 1981), buatan Basquiat menanggapi rasisme serta beban orang Afrika- Amerika. Angka- angka yang dilukisnya kerap bercorak gelap, namun terkadang dilapis dengan, ataupun digariskan dalam, putih, menarik atensi pada gimana suku bangsa ditafsirkan.

Badan orang, spesialnya kepala, ialah karakteristik penting dalam karya- karya Basquiat, dipengaruhi oleh pembacaannya Anatomi Gray. Dalam 1982 beliau menciptakan edisi 18 silkscreen, bertajuk Anatomi, memantulkan ketertarikannya dengan lapisan raga badan. Tetapi Basquiat pula terpikat pada benak serta marah orang, ditunjukkan lewat isyarat padat jadwal yang ia untuk di dalam kepala yang digambarkannya.

Fokus pada peperangan dalam ini menghubungkannya dengan Neo- Ekspresionis semacam Julian Schnabel serta David Salle. Karya- karyanya diperlihatkan bersama sebagian Neo- Ekspresionis serta dipromosikan selaku seni rute adat terkini dalam demonstrasi 1982 di Galleria Civica di Modena, Italia. Lukisan- lukisan Basquiat pula dibanding dengan karya- karya para artis tadinya semacam Cy Twombly serta Jean Dubuffet yang beraneka warna.

Deskripsi tokoh- tokoh populer pula kesekian dalam buatan Basquiat, semacam yang dicoba bintang film buat menggantikan musisi serta bintang berolahraga, paling utama petinju. Bintang- bintang ini diperlihatkan bersama deskripsi aktor- aktor Hollywood gelap buat demonstrasi 1983 Basquiat di Galeri Larry Gagosian di Los Angeles. Gambar semacam Charles yang Awal( 1982) serta Player Cula( 1983) pula membuktikan atensi Basquiat dalam nada jazz. Ia apalagi sukses menjaga kegiatan musiknya sendiri pada dikala yang serupa selaku bintang artistiknya.

Basquiat hendak jadi DJ di klub- klub Manhattan yang modern serta menciptakan rekaman rap dengan artis- artis semacam Fred Braithwaite, Toxic, A- One, Angkatan laut(AL) Diaz, serta Rammellzee. Tidak hanya itu, kemasyhuran Basquiat berkembang dikala beliau mulai bekerja sama dengan bintang film semacam Andy Warhol serta Francesco Clemente di tengah ekspedisi kariernya. Tetapi, kerja sama ini tidak menyambut keterangan yang bagus dengan cara tidak berubah- ubah, yang menimbulkan ketegangan dalam pertemanan Basquiat dengan Warhol.

Walaupun kesuksesan internasionalnya, permasalahan Basquiat dengan tergila- gila narkoba terus menjadi memburuk dikala kariernya bertumbuh. Angka besar seninya menimbulkan perasaan paranoid kalau hartanya hendak dirampok; perasaan diperparah oleh pemakaian obat biusnya. Kajian kurang baik apa juga dari acaranya serta kesusahan yang lagi berjalan dengan para orang dagang seni kerap menghantamnya. Bogem mentah terakhir ke kondisi rapuhnya terjalin kala Warhol tewas di 1987.

Sepanjang masa- masa tersulit, Basquiat sudah berpindah ke Warhol buat menemukan sokongan serta desakan, meninggalkan ia sirna oleh kehabisan itu. Akhirnya Basquiat merasa terasing di sanggar Great Jones Street yang awal beliau carter dari Warhol. Itu di sanggar New York kalau Basquiat overdosis pada heroin di 1988, yang menimbulkan kepergiannya pada umur belia 27.

Akhir mengenaskan Basquiat mendengungkan kalau sebagian orang populer yang ia kagumi. Ikon- ikon ini tercantum Jimi Hendrix serta Janis Joplin, yang pula tewas sebab overdosis narkoba pada umur 27, serta saksofon jazz Charlie Parker, yang pula berjuang melawan tergila- gila heroin. Oleh sebab itu, perih kalau Basquiat, seseorang artis yang memimpikan bintang pada umur belia, serta yang mendekati kemasyhuran ini kala datang, pada kesimpulannya hendak dibakar semacam para pahlawannya. Tetapi warisannya sedang kokoh di golongan artis kontemporer dikala ini, yang lalu memuja- muja keserentakan kreatifnya, kecerdasannya, serta keelokan lukisannya.

Basquiat Menjadi Artis AS Termahal Berkat Kolektor Jepang Yusaku

Basquiat Menjadi Artis AS Termahal Berkat Kolektor Jepang Yusaku – Kembali pada tahun 1980, beberapa karya Jean Michel Basquiat yang paling awal dibuang sebagai sampah ketika seorang anak toko di New York jatuh tiga bulan di belakang uang sewanya. Dia adalah seorang karyawan Patricia Field, yang mengelola toko pakaian di East 8th Street tempat pertunjukan pertama Basquiat diadakan.

Basquiat Menjadi Artis AS Termahal Berkat Kolektor Jepang Yusaku

jean-michel-basquiat – Field terkenal karena karyanya dalam menyusun pakaian eksentrik yang membantu meningkatkan popularitas sitkom Sex And The City , tetapi saat itu dia bergaul dengan artis seperti Andy Warhol dan Keith Haring dan menghabiskan malam di Studio 54 . Setelah pertunjukan ditutup, anak laki-laki itu menawarkan untuk membawa karya-karya itu ke apartemennya sehingga orang-orang dapat membuat janji untuk melihatnya. Tiga bulan kemudian dia diusir dan keluar di jalan.

Tahun ini, Basquiat menjadi artis AS termahal di lelang ketika kolektor Jepang Yusaku Maezawa membayar £85 juta untuk sebuah kanvas 1982 yang menggambarkan tengkorak. Dia telah memecahkan semua rekor untuk artis kulit hitam.Saat ini sekitar 140 karyanya dipamerkan di Barbican di London. Hanya sepertiga yang merupakan lukisan. Sepertiga lainnya adalah gambar dan sepertiga terakhir adalah “objek lain,” jelas kurator Eleanor Nairne. “Kolase. Kartu pos. Xerox.”

Basquiat biasa melukis jumper dan jumpsuits Tivec di toko Field dan dia menjualnya seharga sekitar $18 untuk membuat artis yang miskin dan melayang itu mendapat sedikit penghasilan. “Dia melukis apa saja yang dia bisa. Saya rasa dia tidak membedakannya dengan melukis di atas kanvas atau kaos. Kanvas hanya memiliki lebih banyak konten di dalamnya, ”katanya. “Ketika dia melakukan pertunjukan seni ini di toko saya ada mesin tik tua. Ada jas pria. Ada beberapa hal elektronik yang aneh. Dia baru saja mengecatnya dan kami memakunya di dinding.”

“Toko-toko adalah pusat di mana semua orang akan bertemu,” kata perancang busana Andre Walker, yang berada di tempat kejadian pada saat itu. Dia mulai bergaul dengan kerumunan It pada usia 15 atau 16 tahun dan duduk untuk potret Basquiat berusia 19 tahun komisi untuk Wawancara Andy WarholMajalah.

Waktu itu sangat teladan dari sikap ad hoc, gaya bebas, do-it-yourself, improvisasi. Pengaruhnya sangat banyak – Anda memiliki London, Anda memiliki Berlin. Anda memiliki seni. Semuanya benar-benar rusak semua bangunan rusak.” Beberapa tahun sebelumnya New York berada di ambang kehancuran finansial blok-blok ditinggalkan, Bronx terbakar.

Suasana aneh di kota kumuh inilah yang memungkinkan tumbuhnya adegan lintas budaya yang semarak. Mantan pacar Basquiat, Alexis Adler, yang tinggal bersamanya selama bertahun-tahun melukis di Field’s menulis, “Hidup kami bertemu pada saat yang luar biasa di East Village of New York City, pusaran di mana seni adalah kehidupan dan kehidupan adalah seni.”

Sudah sepantasnya karir artis dimulai dekat dengan fashion, di toko Field, karena warisannya terus didukung oleh idola dari paket gaya. Di antara desainer, dia mungkin artis yang paling banyak dikutip, sebagian karena karyanya tetapi terutama karena penampilannya.Dia selalu menjadi referensi bagi banyak orang,” kata Kim Jones, direktur gaya pria Louis Vuitton, yang menyebut inspirasi untuk koleksi Musim Gugur/Musim Dingin 2017-nya sebagai kancah seni New York tahun 70-an dan 80-an, mengutip Basquiat dan rekan-rekannya seperti sebagai Haring, Julian Schnabel dan Andy Warhol. “Tentu saja tidak banyak foto dirinya karena dia tidak ada selama itu,” lanjut Jones.

Basquiat hidup hanya 27 tahun, meninggal pada tahun 1988 karena overdosis obat. Foto-foto dari kehidupannya yang singkat menunjukkan dia memadukan pakaian olahraga adidas dengan menjahit, atau pakaian olahraga tebal yang menggantung dari tubuhnya.

Ini adalah tampilan yang sangat 2017. Di tahun-tahun awalnya, dia suka memakai jas lab. Ketika harga karyanya meningkat, ia beralih ke merek yang lebih mewah, tetapi perasaan yang belum terselesaikan tetap ada. “Saya suka cara dia mengenakan pakaian yang sangat mahal dan memperlakukannya seperti sampah – menghancurkannya, membuatnya terlihat lebih keren.”

“Gaya Jean-Michel adalah teladan gaya semua orang pada saat itu,” lanjut Walker. “Ada semua barang antik ini barang surplus yang luar biasa dari Tiga Puluh dan Empat Puluh dan Lima Puluh tersedia dengan harga sekitar $5.

Ketika Anda akan menemukan rompi domba Mongolia dan celana khaki dan kemeja merah Anda akan memakainya karena Anda akan tahu bahwa itu akan menjadi tampilan baru. Anda akan berjalan di Broadway dan menemukan 15 penampilan berbeda yang membuat Anda terlihat seperti bintang film. Majalah dan musik mendorong individualitas dan entah bagaimana ada klub untuk setiap demografis. Itu otomatis politis – kami mengenakan pakaian seharga $5 dan terlihat seperti Oscar de la Renta.”

Tempat-tempat yang terlihat seperti itu adalah Mudd Club dan restoran Mr Chow. Di Harlem, Dapper Dan, seorang visioner yang sekarang dikenal sebagai pendiri logomania dengan desain bermerek palsunya dan inspirasi lain yang dikutip Jones untuk koleksi AW17-nya menyaksikan ledakan budaya gaya.

“Untuk memahami mode, Anda harus memahami subkultur musik dan narkoba. Keluar dari tahun tujuh puluhan dan memasuki periode epidemi crack, terjadi ledakan konsumsi yang mencolok,” kenangnya, “Ada lebih banyak uang daripada yang saya lihat sepanjang hidup saya dan lebih banyak orang yang terlibat dalam mode dan obat-obatan dan itu menyebabkan ledakan gaya karena orang bisa mengekspresikan diri mereka sendiri.”

Basquiat sangat cantik. Dia tampak hebat dalam pakaian. Dia dikenal karena kebiasaannya melukis dalam setelan Armani seharga $1000, merusaknya dengan warna-warna berani yang sama yang mendefinisikan kanvasnya. Dia terkenal muncul di sampul majalah New York Times pada Februari 1985 tanpa alas kaki dan cocok di bawah garis tali “Seni Baru, Uang Baru.” “Ketika dia tidak memakai sepatu, itu adalah komentar langsung tentang kaki orang kulit hitam yang pucat,” saran Walker. Beberapa tahun kemudian, dia berjalan di peragaan catwalk Comme Des Garçons Spring/Summer 1987, memodelkan dua setelan jas abu-abu double-breasted.

Mereka yang berkecimpung di dunia seni merasa gugup dengan asosiasi ini. Diskusi tentang gaya dan penampilannya ”terus dicemaskan dengan muatan budaya”, kurator Barbican, Nairne, mengakui. “Ada beberapa kritikus yang menganggap karyanya hanyalah bagian dari ledakan seni tahun 80-an dan kesuksesannya sebagian karena orang-orang menganggapnya begitu cantik. Dan komentar tentang narkoba memainkan stereotip pria kulit hitam muda berusia 20-an. Ini adalah gagasan bahwa setiap intelektualisasi adalah angan-angan.”

“Tidak ada yang merasa seperti itu tentang Miles Davis,” kata penulis Greg Tate yang, pada tahun 1989, setelah Basquiat meninggal, menulis sepotong bergerak untuk kain terbaik di New York City, Village Voice , berjudul “Nobody Loves A Genius Child: Jean- Michel Basquiat, Flyboy Kesepian Dalam Buttermilk Of The Eighties Art Boom”.

Tate dipekerjakan oleh judul beberapa tahun sebelumnya untuk membantu mereka menutupi musik hitam. “Buktinya ada di puding – sangat sedikit gambar buruk Jean-Michel. Tapi kemudian ada orang yang masih sangat protektif terhadapnya, karena dia menciptakan rasa dirinya yang tentu saja rentan terhadap serangan, dan dalam dunia seni lebih dari di tempat lain. Sembilan dari sepuluh artikel mengatakan dalam kalimat pertama bahwa dia adalah seorang pria kulit hitam yang meninggal karena overdosis heroin.”

Basquiat terlihat sangat menarik sehingga Anda segera menyadari bahwa pakaiannya mungkin adalah hal yang paling tidak menarik tentang dirinya. Untuk Tate, dia dan Davis berhubungan. “Fashion dengan huruf besar F memunculkan banyak stigma, tetapi ini adalah fitur yang menonjol dari ikon hitam seperti yang kita ketahui, karena setiap orang, ketika memikirkan ikon khusus mereka, selalu berpikir tentang gaya bagaimana seseorang mendesain penampilan mereka untuk dikirim pesan tentang identitas mereka.

Tate dibesarkan di Washington DC mendengarkan Davis. “Setiap kali dia datang ke kota pada hari Senin setelah akhir pekan, pertanyaan pertama yang ditanyakan orang-orang yang tidak hadir di acara itu bukanlah apa yang dia mainkan, itu apa yang dia kenakan.” Basquiat juga seorang penggemar.

Dia memberi tahu Anda sejak awal bahwa pahlawannya adalah museum jazz. Mereka sangat elegan,” lanjut Tate. Sebuah karya yang direferensikan secara khusus, Seniman Negro Terkenal, dari 1981, namechecks a who’s who of black history; Davis, serta Malcolm X, Jesse Owens, Charlie Parker, Billie Holiday, Nat King Cole, dan lainnya.

Bagi Basquiat, gaya adalah kendaraan untuk menavigasi dunia seni. “Ini penuh dengan orang-orang yang memperdagangkan kecantikan mereka sendiri seperti halnya pekerjaan mereka,” kata Tate. “Seniman selalu membuat pilihan spektakuler dalam hal apa yang akan mereka kenakan – ini adalah bagian dari permainan galeri, permainan rayuan dengan para kolektor. Mereka membeli Anda sebanyak mereka membeli pekerjaan.

Ini adalah salah satu kesempatan langka di mana sistem kelas ditumbangkan. Tidak ada yang akan mengingat Anda karena Anda meninggal dengan satu miliar dolar, tetapi mereka akan mengingat koleksi Anda. Jean Michel sangat menyadari hal itu. Seluruh hidupnya sebagai orang kulit hitam di dunia seni adalah pertunjukan. Anda dapat mengetahui dari semua wawancara – mereka semua adalah tarian yang luar biasa di sekitar asumsi rasis.

Ada adegan yang sangat mengerikan dalam potongan rekaman tahun 1982, ketika kritikus seni Marc Miller bertanya kepada Basquiat yang saat itu berusia 21 tahun tentang apa yang orang lain sebut sebagai “semacam ekspresionisme primal.” Basquiat membalas, “Seperti kera? Primata?” Miller tampak malu, “Saya tidak tahu.” “Anda mengatakannya, Anda mengatakannya,” kata Basquiat.

Baca Juga : Jean-Michel Basquiat Salah Satu Seniman Paling Penting

Antara pertunjukannya di Field’s dan kematiannya, Basquiat telah beralih dari menjual kartu pos seharga beberapa dolar menjadi menjual kanvas seharga puluhan ribu. “Ini adalah pria yang bisa naik Concorde tetapi tidak bisa memanggil taksi. Anda harus membayangkan bagaimana rasanya mencapai tingkat kesuksesan yang dia lakukan saat itu,” kata kurator Nairne, “Sangat spesifik dia memilih untuk mengenakan setelan Armani. Ini memiliki cache budaya yang sangat spesifik pada periode itu. The Eighties menyaksikan kelahiran yuppie – ini adalah momen yang sangat istimewa.”

Basquiat terpesona oleh identitas dan citra. “Salah satu alasan mengapa dia memiliki pengaruh yang sangat bertahan lama adalah karena sebenarnya merupakan hal yang sangat post-modern untuk dapat memahami identitas sebagai lahan yang sangat subur untuk bereksperimen,” kata Nairne. Selama karirnya, Basquiat mengumpulkan salah satu koleksi kaset video terbesar dari artis mana pun pada periode itu, penuh dengan film surealis, film bisu, dan film Jepang awal.

Ketika di rumah atau di studionya, dia selalu memiliki sesuatu di televisi. “Normal hari ini, tapi tidak biasa saat itu,” kata Nairne. Dia juga memiliki perpustakaan besar buku dan buku seni dan koleksi rekaman yang luas untuk dirujuk. Dia akan mereferensikan secara bebas dalam karyanya merek, logo, musik, seni Afrika, kartun, artis lain. Anehnya, betapa seringnya orang lain saat ini memberi penghormatan kepadanya dalam pekerjaan mereka.

Tidak pernah ada waktu yang lebih tepat untuk menemukan Basquiat. Field menggambarkan karyanya sebagai “nubuat.” Tate setuju; “Karya ini sangat prediktif terhadap dunia sehingga era digital muncul. Satu di mana kesadaran setiap orang dipenuhi sepanjang waktu, dengan perdagangan, atau ras, atau media, atau drama, atau tragedi, pembantaian tubuh hitam. Semua itu terjadi dalam pekerjaan itu adalah pekerjaan yang tidak bisa dihasilkan oleh orang lain.”